Apa itu kode internet anak-anak dan bagaimana cara kerjanya?

logo huawei

Sebuah terobosan untuk menciptakan “internet yang lebih baik untuk anak-anak” mulai berlaku di Inggris. Namun,  kritikus mengatakan itu membuat banyak bisnis digital tidak yakin apa yang harus mereka lakukan  tetapi perusahaan besar seperti TikTok dan YouTube telah membuat perubahan.

Apa itu Kode Anak?

Otoritas Data Independen Inggris (Information Commissioner’s Office), memperkenalkan Kode Desain Sesuai Usia (Age Appropriate Design Code) yang memungkinkan perusahaan untuk mematuhinya selama satu tahun.

Tanpa adanya regulasi, cara media sosial dan platform game serta situs streaming video dan musik menggunakan dan membagikan data pribadi anak-anak yang dapat menyebabkan kerugian fisik, emosional, dan finansial, katanya.

Itu memiliki kekhawatiran sekitar:

  • Privacy
  • Iklan yang tidak pantas
  • Suatu taktik untuk membuat anak-anak tetap online untuk jangka waktu yang lama, seperti memutar otomatis video lain di situs web setelah selesai

Kode ini tidak terkait tetapi memiliki banyak kesamaan dengan rancangan RUU Keamanan Online. Bagaimana kode akan membuat internet ‘lebih baik’?

Dilansir dari bbc.com, Perusahaan yang menargetkan anak-anak diharuskan:

  • Memberikan layanan desain agar sesuai dengan usia dan untuk kepentingan terbaik mereka
  • Mempertimbangkan apakah penggunaan data mereka membuat mereka aman dari eksploitasi komersial dan seksual
  • memberikan privasi tingkat tinggi secara default
  • berhenti menggunakan fitur desain yang mendorong mereka untuk menyediakan lebih banyak data
  • matikan layanan geo-lokasi (seperti GPS) yang melacak di mana mereka berada
  • memetakan data pribadi apa yang mereka kumpulkan dari anak-anak yang tinggal di Inggris

Namun, beberapa organisasi, termasuk Koalisi untuk Ekonomi Digital, mengatakan tidak jelas apa yang diharapkan oleh pengawas data dari bisnis dan menyerukan definisi yang lebih baik tentang apa yang akan berada dalam ruang lingkupnya.

Perubahan apa yang dilakukan perusahaan seperti TikTok dan YouTube?

Sejumlah perubahan kebijakan selama beberapa bulan terakhir menunjukkan bahwa perusahaan media sosial menganggap serius kode tersebut:

  • YouTube akan menonaktifkan pemutaran otomatis secara default pada video dan memblokir penargetan dan personalisasi iklan untuk semua anak.
  • TikTok akan berhenti mengirim notifikasi setelah pukul 21:00 hingga 13 hingga 15 tahun dan 22:00 hingga 16 dan 17 tahun.
  • Instagram mencegah orang dewasa mengirim pesan kepada anak-anak yang tidak mengikuti mereka, membuat semua akun anak menjadi pribadi dan mengharuskan pengguna memasukkan tanggal lahir mereka untuk masuk.

Hukuman apa yang ada?

Mereka yang ditemukan melanggar kode akan dikenakan hukuman potensial yang sama dengan ketika mereka  melanggar Peraturan Perlindungan Data Umum, yang mencakup denda hingga 4 persen dari omset global.

Seperti halnya GDPR, akan ada dukungan daripada hukuman pada awalnya tetapi ICO memiliki kekuatan untuk menyelidiki atau mengaudit organisasi yang diyakini tidak mematuhinya.

Ini akan mengharapkan perusahaan untuk menawarkan bukti bahwa layanan mereka dirancang sesuai dengan kode, peraturan ICO berjangka dan direktur eksekutif inovasi seperti yang ditulis oleh Stephen Bonner.

Platform media sosial, situs streaming video dan musik, dan industri game, lebih umum daripada seller, dan mereka akan menghadapi pengawasan paling ketat.

Selain itu kode ini bisa memiliki “pengaruh global”, dengan anggota Senat (Suatu badan deliberative) AS dan Kongres menyerukan perusahaan teknologi besar untuk secara sukarela mengadopsi standar yang sama.

Komisi Perlindungan Data di Republik Irlandia juga sedang menyiapkan peraturan serupa.

Apakah perusahaan perlu mengetahui usia pengguna?

Meskipun batas usia 13 tahun, banyak situs media sosial memiliki pengguna yang jauh lebih muda.

Tetapi sementara jaminan usia akan berperan dalam menentukan apakah kode tersebut diikuti dengan benar, bagaimana mereka melakukannya dan diserahkan kepada perusahaan.

ICO akan menetapkan posisinya nanti di musim gugur, tetapi ia menyarankan beberapa metode verifikasi usia:

  • Adanya pernyataan diri
  • Penggunaan system kecerdasan buatan
  • Layanan verifikasi usia pihak ketiga
  • Langkah-langkah teknis

Rachel O’Connell, pendiri TrustElevate, sebuah platform yang dirancang untuk menangani data kaum muda, mengatakan, deklarasi usia sendiri sudah merupakan langkah-langkah yang dapat dengan mudah dihindari dan  konsekuensi yang timbul akan membuat kaum muda berbohong mengenai usia mereka.(ra/hh)

%d bloggers like this: