Bagaimana Kecerdasan Buatan Akan Membentuk Masa Depan Kita

logo huawei

Ketika kecerdasan buatan (AI) meningkat dan menjadi lebih kuat, dampaknya terhadap ekonomi dunia akan menjadi jauh lebih signifikan. Ini akan mempengaruhi hampir setiap aspek ekonomi dunia mulai dari tingkat pengangguran hingga pertumbuhan ekonomi, produktivitas, ketidaksetaraan pendapatan, dan banyak lagi.

Seperti dilansir dari situb web Entrepreneur, ada yang berpendapat bahwa sejauh ini, AI belum memiliki dampak yang cukup besar, tetapi seiring perkembangannya yang semakin cepat, dampaknya akan tumbuh secara eksponensial. Suka atau tidak suka, otomatisasi dan perpindahan pekerjaan sudah ada di ada di depan mata, perlahan-lahan mendorong tenaga kerja manusia ke domain yang berbeda. Pola serupa dapat ditemukan sepanjang sejarah. Teknologi baru membuat produk dan pekerjaan tertentu menjadi usang, dan akhirnya manusia terpaksa beralih ke produk dan pekerjaan baru yang lebih inovatif.

Misalnya, pekerjaan seperti tukang susu, operator switchboard dan pengetuk (jam alarm manusia yang digunakan untuk mengetuk jendela) tidak ada lagi saat ini. Mesin uap diganti dengan mesin pembakaran internal, dan kusir menjadi sopir. Ini adalah proses alami. Seiring kemajuan teknologi, tidak masuk akal juga jika manusia melakukan pekerjaan lama yang sama.

Ketika kita memeriksa perpindahan pekerjaan, kita harus menganalisis fenomena yang disebut sebagai “The Great Decoupling”, yang mengungkapkan bahwa hingga tahun 1970-an, produktivitas dan upah per jam meningkat pada kecepatan yang sama. Sejak itu pendapatan per jam belum meningkat sehingga belum mampu mengimbangi peningkatan produktivitas. Disparitas antara kedua kurva ini mungkin menjadi lebih buruk dengan otomatisasi AI.

Selain itu, ketika kita melihat indikator ekonomi lainnya, seperti pengembalian modal dan tenaga kerja, kita dapat melihat bahwa yang pertama telah mengungguli yang terakhir secara konsisten selama beberapa dekade terakhir. Jika kita menggabungkan indikator-indikator tersebut, kita dapat menyimpulkan bahwa investor mendapatkan produktivitas yang lebih tinggi dari karyawan dengan harga yang relatif lebih murah karena peningkatan aset modal dan teknologi yang digunakan oleh karyawan.

Selain itu, jika kita menambahkan otomatisasi AI ke tempat di atas, kami mendapatkan produktivitas super tinggi dari sebagian kecil karyawan dengan biaya yang lebih kecil. Implikasinya bisa sangat besar bagi perekonomian dunia. Akankah yang kaya semakin kaya, meninggalkan mereka yang tanpa modal dan mereka semakin tidak berdaya? Atau mungkin itu akan menyamakan kedudukan, dan tidak ada yang harus bekerja untuk mencari nafkah? Kecaman bahwa pekerjaan akan hilang telah ada selamanya, tetapi kita dengan jelas melihat bahwa dunia adalah tempat yang lebih baik untuk ditinggali daripada sebelumnya. Tingkat kemiskinan secara keseluruhan telah menurun di seluruh dunia, dan rata-rata umur manusia telah meningkat.

Dalam perspektif jangka menengah, kemajuan AI akan memungkinkan produk diproduksi secara murah dan berlimpah. Hal ini, pada gilirannya, akan menyebabkan peningkatan kuantitas permintaan untuk produk yang diproduksi dengan harga murah. Itu hanya dari sisi ekonomi, ketika harga suatu produk turun, lebih banyak orang yang mampu membelinya, dan jumlah permintaan meningkat. Dorongan permintaan ini dapat mengurangi dampak kehilangan pekerjaan dengan mengimbanginya sampai tingkat tertentu. Selain itu, ketika teknologi tertentu menjadi murah, itu memicu penciptaan industri yang sama sekali baru, di mana uang diinvestasikan dan lapangan kerja diciptakan. Misalnya, ketika komputer menjadi lebih murah, komputer menjadi fondasi bagi berbagai industri baru.

Menurut Hukum Moore, jumlah transistor pada microchip berlipat ganda setiap dua tahun, karenanya biaya komputer turun kurang lebih setengahnya. Ketika komputer menjadi murah, ini berarti bahwa daya komputasi dapat digunakan dengan cara yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya, seperti jam tangan pintar, telepon pintar, tablet, kacamata pintar, rumah pintar, sistem self-driving otomotif, dan banyak lagi. Fakta bahwa kekuatan komputasi sebanyak ini tersedia dengan harga yang begitu murah, sehingga memicu industri dan ide aplikasi yang sama sekali baru. Akibatnya, produk dan pekerjaan baru diciptakan untuk memenuhi permintaan yang meningkat akan teknologi dan produk baru tersebut. Dalam istilah ekonomi, kurva penawaran bergeser, yang berarti bahwa pada harga berapa pun, konsumen akan dapat membeli lebih banyak daya komputasi yang tertanam dalam berbagai produk.

Tidak dapat disangkal bahwa sejauh ini manusia telah mampu menciptakan lebih banyak lapangan pekerjaan dan peluang pendapatan untuk populasi yang terus bertambah meskipun faktanya beberapa profesi yang lebih tua telah digantikan oleh robot dan teknologi. Kami tidak dapat mengatakan dengan pasti, tetapi tren ini dapat berlanjut setidaknya selama 50 hingga 100 tahun ke depan.

Dalam jangka panjang, AI akan dapat melakukan lebih banyak tugas yang dilakukan manusia saat ini, tetapi untuk AI menggantikan sebagian besar pekerjaan saat ini, dibutuhkan 80 hingga 100 tahun, bahkan mungkin lebih. Pada akhirnya, manusia mungkin tersingkir dari sebagian besar pekerjaan tradisional, tetapi karena kita telah menciptakan industri baru dan semakin banyak pekerjaan, kita mungkin tidak peduli sama sekali. Penggantian manusia secara total tidak mungkin terjadi di masa mendatang.

Tetapi jika AI berakhir di tangan beberapa perusahaan, maka perusahaan-perusahaan ini pada dasarnya akan mengambil alih dunia. Meskipun kue ekonomi akan semakin besar, yang pada gilirannya akan mengangkat lebih banyak orang keluar dari kemiskinan, ketimpangan pendapatan mungkin akan memburuk. Pada catatan positif, kita akan menyaksikan penciptaan industri yang tak terbayangkan sekarang. Dua dekade lalu, tidak mungkin membayangkan bahwa kita akan melihat peningkatan jumlah orang yang mencari nafkah dengan membuat konten online di platform seperti Youtube dan Instagram. Dengan cara yang sama internet membawa domain yang sama sekali baru dan menggantikan sebagian tenaga kerja, AI dan otomatisasi akan mengarah pada penciptaan lapangan kerja yang sama sekali baru.(hh)