Google Kini Kembangkan fitur Anti-Pelacakan

logo huawei

Google saat ini sedang merancang dan mengembangkan fitur baru di Android yang mirip dengan sistem App Tracking Transparency di Apple. Informasi ini pertama kali dilaporkan beberapa waktu lalu oleh Bloomberg.

Dalam laporan tersebut, dengan meningkatnya tekanan pada perusahaan teknologi besar yang banyak didorong oleh Apple, untuk mengambil tindakan yang lebih proaktif guna melindungi privasi pengguna dengan lebih baik.

Dilansir dari situs The Verge, Google belum mengonfirmasi apakah itu benar-benar bekerja pada ukuran privasi anti-pelacakan untuk Android. Namun dalam sebuah pernyataan, juru bicara Google mengatakan akan meningkatkan standar privasi pengguna

“Kami selalu mencari cara untuk bekerja sama dengan pengembang untuk meningkatkan standar privasi sambil mengaktifkan ekosistem aplikasi yang didukung iklan dan sehat,” kata juru bicara Google.

App Tracking Transparency pertama kali diumumkan pada pertengahan tahun lalu di konferensi pengembangan Apple. Setelah diperkenalkan, secara efektif menggeser keikutsertaan tingkat sistem di antara kemampuan pelacakan aplikasi dan preferensi pengguna.

Fitur ini memungkinkan pengguna mendapatkan informasi apa saja yang dapat dilacak di aplikasi maupun situs yang dikunjungi. Jika pengguna mengatakan tidak suka dilacak, maka pengembang tidak bisa menjelajahi karena Apple akan menonaktifkan kemampuan pengembang untuk mengumpulkan informasi apa yang disebut kode Pengenal untuk Pengiklan atau IDFA.
Senior Vice President of Software Engineering Apple, Craig Federighi mengatakan bahwa para pengguna harus mengetahui kapan mereka dilacak di berbagai aplikasi dan situs-situs web.

“Kami akan mulai mewajibkan semua aplikasi yang ingin melakukannya untuk mendapatkan izin eksplisit penggunannya. Pengembang yang gagal memenuhi standar tersebut dapat dihapus dari App Store,” kata Federighi di European Data Protection and Privacy Conference.

Kode tersebut memungkinkan pengiklan melacak pengguna dari satu aplikasi atau situs web ke lainnya untuk penargetan iklan sekaligus membantu pengiklan mengukur keefektifan iklan, seperti apakah pengguna akhirnya membeli produk yang mereka lihat di satu aplikasi dengan menggunakan situs web seluler pedagang .

Apple bermaksud untuk mengawasi pengembang yang menggunakan audit dan metode lain untuk menegakkan kebijakannya, termasuk berpotensi menangguhkan atau melarang aplikasi dari App Store jika pengembang tidak mematuhinya.(na)