Peneliti Kembangkan Alat Prediksi Masalah Pernapasan Bagi Penderita Covid-19

logo huawei

Sistem kecerdasan buatan telah berhasil secara akurat memprediksi pasien baru yang nantinya akan memiliki penyakit pernafasan parah dan terinfeksi dengan virus COVID-19.

Dilansir dari situs web ETCIO.com dan The Journal Computers, Materials & Continua, penelitian ini juga mengungkapkan indikator terbaik dari keparahan di masa depan, dan menemukan bahwa mereka tidak seperti yang diharapkan.

“Tujuan kami adalah merancang dan menggunakan alat pendukung keputusan menggunakan kemampuan kecerdasan buatan. Sebagian besar analitik prediktif – untuk menandai tingkat keparahan klinis coronavirus di masa depan,” kata co-author Anasse Bari, asisten profesor klinis dalam Ilmu Komputer di Courant Institute of Mathematics Sciences di Universitas New York.

Pada penelitian ini, temuan demografis, laboratorium, dan radiologis dikumpulkan dari 53 pasien karena masing-masing dinyatakan positif pada Januari untuk virus SARS-CoV2 di dua rumah sakit Cina. Gejala awalnya ringan, termasuk batuk, demam, dan sakit perut. Namun pada sebagian kecil pasien gejala parah berkembang dalam satu minggu, termasuk pneumonia.

Untuk studi baru, para peneliti merancang model komputer yang membuat keputusan berdasarkan data yang dimasukkan ke dalamnya, dengan program yang “semakin pintar” banyak data yang mereka pertimbangkan.

Para peneliti terkejut menemukan bahwa karakteristik yang dianggap sebagai keunggulan COVID-19, seperti pola-pola tertentu yang terlihat pada gambar paru-paru, demam, dan respon imun yang kuat, tidak berguna dalam memprediksi mana dari banyak pasien dengan gejala awal. Pasien dengan gejala ringan yang akan berkembang ke penyakit paru-paru yang parah.

Usia dan jenis kelamin juga tidak membantu dalam memprediksi penyakit serius, meskipun penelitian sebelumnya menemukan bahwa pria berusia di atas 60 tahun berisiko lebih tinggi.

Sebaliknya, alat ini menemukan bahwa perubahan dalam tiga fitur seperti kadar enzim hati alanine aminotransferase (ALT), kasus mialgia, dan kadar hemoglobin adalah yang paling akurat dalam memprediksi penyakit berikutnya yang parah.

Bersama dengan faktor-faktor lain, tim melaporkan dapat memprediksi risiko Sindrom Pernafasan Akut atau ARDS dengan akurasi hingga 80 persen.

“Kami berharap bahwa alat ini, ketika sepenuhnya dikembangkan akan bermanfaat bagi dokter karena mereka menilai pasien yang sedang sakit benar-benar membutuhkan tempat tidur dan siapa yang bisa pulang dengan aman, dengan sumber daya rumah sakit yang terbentang tipis,” tambah Bari.(na)