Anda Pengguna Facebook Messenger? Waspadalah Ini alasannya

logo huawei

Seorang pakar keamanan siber telah memperingatkan pengguna iPhone dan Android untuk berhenti menggunakan Facebook Messenger sebagai aplikasi perpesanan default mereka. Zak Doffman, pakar pengawasan dan cyber yang diakui secara luas mengatakan bahwa pesan-pesan di Messenger tidak di enkripsi.

Seperti dilansir dari The Forbes, ia menjelaskan bahwa pesan dan konten yang dikirim pada platform pesan instan milik Facebook itu tidak seperti platform perpesanan Facebook lainnya yaitu WhatsApp, yang menggunakan enkripso dari ujung ke ujung.

Doffman merekomendasikan bahwa jika Anda menggunakan Android atau iOS, Anda harus menggunakan WhatsApp sebagai aplikasi perpesanan default untuk komunikasi pribadi dan Messenger untuk komunikasi tidak penting.

Inilah yang ditulis oleh Doffman di blognya, pengguna Messenger yang membaca ini harus mengalihkan obrolan pribadi mereka ke WhatsApp (atau Signal) dan meninggalkan Anda tentu tidak boleh menggunakannya sebagai platform perpesanan default jika Anda menggunakan Android.

Kita juga perlu memahami perbedaan penting antara Messenger dan platform perpesanan skala besar Facebook lainnya, WhatsApp. Sementara WhatsApp mengenkripsi semua konten antara pengirim dan penerima dan memastikan bahwa tidak seorang pun bahkan Facebook dapat membacanya, Messenger tidak. Facebook sendiri mengakui bahwa mereka memantau konten.

Bos WhatsApp Will Cathcart bulan lalu mengatakan bahwa langkah pertama untuk menjaga keamanan pengguna harus memiliki keamanan yang kuat. Pemerintah pun seharusnya tidak berada di luar sana mencoba mendorong perusahaan teknologi untuk menghadirkan keamanan yang lemah.

Jadi janji Facebook pada awal 2019 untuk memperluas enkripsi WhatsApp guna melindungi konten Messenger sebenarnya adalah hal yang baik. nBanyak pengguna dan profesional keamanan pasti berpikir demikian.

“Kami membutuhkan enkripsi untuk semua percakapan pada semua platform,” kata Jake Moore dari ESET kepada Straight Talking Cyber minggu ini,

“Jika tidak, perusahaan akan menjual data kami, mengambil untung darinya,” imbuhnya.

Tetapi dengan Messenger, ini tidak semudah kelihatannya. WhatsApp adalah messenger point-to-point, di mana Anda hanya dapat menghubungi orang atau nomor yang Anda kenal, dengan Messenger Anda dapat mencari dan menelusuri situs, menghubungi seseorang yang tidak Anda kenal.

Jadi mengenkripsi Facebook Messenger adalah jawaban untuk masalah tersebut. Facebook dapat memilih untuk lebih mengontrol pengambilan dan pemantauan datanya sendiri, dan dapat terus bekerja dengan penegak hukum untuk menandai orang yang tidak bertanggung jawab di platformnya.

Untuk saat ini Anda benar-benar harus tetap berpegang pada platform perpesanan terenkripsi. Itu berarti beralih di mana Anda mungkin biasa menggunakan Facebook Messenger atau SMS. Itu tidak berarti kita perlu mengamankan semua komunikasi dari penyadapan, tetapi kita sangat perlu memperhatikan konsekuensi yang tidak diinginkan.(hh)