Bls: [MASTEL-ANGGOTA] FW: Rencana Regulasi yang Sedang Bergulir

Logo Telkom Indonesia Logo Telkomsel Indosat Ooredo Ads
 

Bapak – Bapak ysh.
Saya kebetulan pagi ini bertemu dengan Pak Noor Izza dan sempat menyampaikan concern yang disampaikan oleh Pak Setyanto. Pak Noor Izza menyampaikan terima kasih atas perhatian yg diberikan khususnya kepada Pak Setyanto dan Pak Mas Wigrantoro yg telah berkenan mengkeritisi asumsi penghematan yang dapat diperoleh sebesar USD 200 Milyar apabila network sharing dapat dijalankan dengan baik. (sesuai tulisan beliau ).
Ketika saya tanyakan apakah beliau punya dasar study atau kajian yang mendasari claim bahwa akan didapatkan efisiensi sebesar itu, dengan tegas beliau menyatakan bahwa ada bahan studynya; namun beliau belum bersedia untuk sharing bahan dimaksud karena Insyaallah dalam beberapa minggu ke depan ini Kominfo akan menyelenggarakan diskusi mengenai PP 52 dan 53 di Kemenkominfo.
Demikian Pak Setyanto dan Pak mas Wigrantoro yssh.
salam
ET
 


Dari: “Mas Wigrantoro Roes Setiyadi maswig@insteps.or.id [MASTEL-ANGGOTA]” <MASTEL-ANGGOTA@yahoogroups.com&gt;
Kepada: MASTEL-ANGGOTA@yahoogroups.com
Dikirim: Senin, 17 Oktober 2016 9:22
Judul: Re: [MASTEL-ANGGOTA] FW: Rencana Regulasi yang Sedang Bergulir

 

Pak SPS Yth.

Nuansa yang terkandung dalam artikel tersebut sangat menjanjikan. Alangkah semakin indahnya Indonesia bila penghematan USD200 Milyar terwujud, bukan hanya isapan jempol kaki saja.

Mudah-mudahan penulis artikel tersebut, Bapak  Noor Iza, Plt. Karo Humas Kementerian Kominfo : 08119781518, memiliki kajian akademis, reasoning yang mathok, mathek, dan mathuk.

Jika tidak memiliki kajian akademis atau asal kutip saja, saya kira akan habislah karier dan reputasi sahabat saya Pak Noor Iza.

Salam,
Maswig
Angota MASTEL

From: <MASTEL-ANGGOTA@yahoogroups.com> on behalf of “‘setYanto’ setyanto@pacific.net.id [MASTEL-ANGGOTA]” <MASTEL-ANGGOTA@yahoogroups.com>
Reply-To: <MASTEL-ANGGOTA@yahoogroups.com>
Date: Friday, October 14, 2016 at 7:27 PM
To: <mastel-dpa@yahoogroups.com>
Cc: <mastel-anggota@yahoogroups.com>
Subject: [MASTEL-ANGGOTA] FW: Rencana Regulasi yang Sedang Bergulir

 

Apakah ada yang punya naskah/kajian akademis tentang hal ini, sehingga angka2 efisiensi yang USD 200 Milyar ada reasoningnya, tidak asal kutip. Tks.
 
Sps
+++
 

Kementerian Komunikasi dan Informatika Memperjelas
Rencana Regulasi yang Sedang Bergulir

Kementerian Kominfo telah me-response perubahan-perubahan teknologi dan perubahan skema bisnis penyelenggaraan telekomunikasi yang lebih ter-konvergensi dan hal ini telah diskusikan bersama semua pihak sejak tahun 2009. Kemudian terhadap rencana-rencana regulasi yang sedang bergulir serta tanggapan-tanggapan di masyarakat mengenai pemahaman adanya pendapat-pendapat yang muncul melalui pengertian potensi kerugian negara, adanya mal-administrasi, pengabaian hak informasi publik, juga penilaian pelayanan yang diskriminatif, Kementerian Kominfo menilai hal-hal tersebut merupakan bentuk kepedulian yang relevan terhadap industri telekomunikasi, namun tentunya pandangan-pandangan tersebut perlu ditempatkan dalam konstruksi dan kepatutan regulasi. Kementerian Kominfo tidak akan berhenti untuk mengawal kepentingan negara dan rakyat khususnya pengelolaan sumberdaya alam terbatas yaitu spektrum frekuensi radio agar tidak dimonopoli maupun tidak efisien utilisasinya untuk kepentingan pelayanan umum. Juga Pemerintah beserta Kominfo memastikan kontribusi USO menjadi platform utama untuk membuat menjadi terjangkau dan terlayaninya wilayah-wilayah yang tidak layak secara komersial, yang saat ini telah dilengkapinya seluruh paket program Palapa Ring pada akhir bulan September 2016 lalu.

Revisi PP 52 dan PP 53 merupakan proses perubahan dari peraturan existing yang memerlukan re-alignment kepada ketentuan-ketentuan peraturan yang seharusnya, yang sangat penting dan urgent untuk dilakukan.

Misalnya, Network Sharing itu sudah terjadi dan menjadi fundamental dalam penyelenggaraan telekomunikasi selama ini baik di Indonesia maupun di negara lainnya. PP 52 dan PP 53 dilakukan re-alignment dari sisi bagaimana network sharing spektrum frekuensi dilakukan sehingga terjadi perhitungan yang benar, transparan dan memang yang seharusnya. Dalam PP 52 dan PP 53 saat ini, pihak-pihak yang melakukan sharing spektrum, operator A memberikan sharing spektrum kepada operator B, maka operator B membayar BHP (Biaya Hak Penggunaan) yang sama sebagaimana operator A, sehingga terjadi duplikasi pengenaan BHP untuk objek yang sama. Oleh karena itu dilakukan realignment terhadap ketentuan ini.

Salah satu yang menjadi fokus pembangunan telekomunikasi adalah perluasan layanan, efisiensi industri dan peningkatan kualitas layanan, serta memeprhatikan daya beli masyarakat terhadap layanan telekomunikasi. Network Sharing merupakan hal alamiah yang tentu akan terjadi dalam proses bisnis untuk dapat mencapai fokus pembangunan tersebut. Dengan network sharing maka negara akan mendapat benefit dari penghematan devisa karena akan terjadi efisiensi sekitar USD 200 Milyar.

Dalam tatanan industri telekomunikasi juga harus mengedepankan non discriminatory, equal treatment, fairness dan transparency. Satu operator tidak diperbolehkan memberikan perlakuan lebih istimewa kepada operator tertentu lainnya daripada operator-operator yang lain. Oleh karena itu pola network sharing akan memberikan keuntungan manfaat yang fair antar operator yang melakukan sharing. Revisi PP tidak mengesampingkan hal tersebut, dan justru memberikan ruang yang tepat dan memungkinkan apabila terdapat dua atau lebih operator melakukan konsolidasi baik konsolidasi perusahaan maupun konsolidasi infrastruktur.

Saat ini proses revisi PP memang berada di Kemenko Perekonomian, Hal ini penting karena dengan keberadaan di Kemenko Perekonomian menjadi pijakan agar tidak bias, tidak pro kepada Kemkominfo, serta berperspektif lebih luas baik aspek fiskal, investasi serta hubungan antar lembaga secara tepat.

Munculnya pemahaman bahwa regulasi-regulasi yang baru dipersiapkan ini akan membuat persaingan menjadi tidak sehat, namun sesungguhnya rencana regulasi tersebut justru dimaksudkan untuk melakukan penataan yang tepat sehingga tercapai kondisi persaingan usaha yang sehat dan memposisikan masyarakat mendapat manfaat yang besar dari tatanan tersebut. Hal ini dapat dtempuh salah satunya dengan mendorong memperkecil gap antara tarif off-net dan tarif on-net. Pemerintah sebagai regulator mendorong agar tidak terjadi perang tarif yang tidak sehat, Misalnya pengenaan tarif yang sangat murah apabila melakukan panggilan secara on-net dibanding off-net. Penyelenggara telekomunikasi masing-masing perlu memposisikan perusahaannya agar mencapai hal ini salah satunya adalah adanya keseimbangan efisiensi di dalam industri telekomunikasi. Mengapa hal ini penting? agar ketidak efisienan satu penyelenggara tidak menjadi penentu dalam tatanan industri untuk menuju yang lebih baik.

Sering menjadi perbincangan akhir-akhir ini kalau rencana regulasi akan merugikan negara dari sisi pendapatan dividen atau pendapatan lainnya, namun prinsipnya rencana regulasi yang dipersiapkan bersama-sama tidaklah demikian. Misalnya dari sisi perhitungan biaya interkoneksi yang di satu sisi ada penurunan sekitar 26 persen akan membuat PT. Telekomunikasi Indonesia (Telkom) mengalami penurunan beban interkoneksi yang harus dibayarkan kepada pihak lain. Hal ini tentu menjadi manfaat bagi Telkom di mana pada tahun 2016 ini beban interkoneksi yang harus dibayarkan kepada penyelenggara lain meningkat dari tahun sebelumnya. Hal ini terjadi karena pelanggan Telkom lebih banyak melakukan panggilan keluar ke operator lain dari pada sebaliknya. Penurunan biaya Interkoneksi tentunya dalam jangka waktu tertentu akan diikuti penyesuaian tarif retail dan kondisi ini biasanya diikuti dengan peningkatan panggilan atau layanan teleponi dari pelanggan sehingga pendapatan tetap tidak menurun dan bahkan sangat berpotensi naik. Juga saat ini masyarakat telah banyak memanfaatkan aplikasi media sosial untuk berkomunikasi, sehingga rencana regulasi telekomunikasi tersebut tentunya dapat memberikan tambahan gairah dalam pemanfaatan layanan teleponi.

Jadi hal penting untuk menjadi pencermatan para penyelenggara telekomunikasi bahwa saat ini industri telekomunikasi beriklim persaingan atau kompetisi dan tidak lagi terjadi iklim monopoli, namun tatanan regulasi harus tetap mengedepankan perlakuan yang sama, tidak diskriminasi, adil dan transparan. Rencana-rencana regulasi yang dipersiapkan sangat memiliki tujuan mengedepankan prinsip-prinsip tersebut disamping fokus pembangunan telekomunikasi nasional yang bertujuan mempercepat perluasan pembangunan broadband dengan diikuti oleh efisiensi industri yang mengedepankan agar masyarakat mendapat pelayanan telekomunikasi yang mumpuni di manapun mereka berada di wilayah Indonesia dan dengan tingkat daya beli yang memadai. Akselerasi pembangunan tersebut lah yang menjadi basis rencana-rencana regulasi yang ada.

(Noor Iza, Plt. Karo Humas Kementerian Kominfo : 08119781518 )

__._,_.___

Posted by: Eddy Thoyib <eddy.thoyib@yahoo.co.id&gt;


Reply via web post Reply to sender Reply to group Start a New Topic Messages in this topic (3)

Have you tried the highest rated email app?

With 4.5 stars in iTunes, the Yahoo Mail app is the highest rated email app on the market. What are you waiting for? Now you can access all your inboxes (Gmail, Outlook, AOL and more) in one place. Never delete an email again with 1000GB of free cloud storage.


———————————————————————-
Mailing List Anggota MASTEL
Dilarang menggunakan kata kasar, mengandung SARA, memfitnah,
bersifat menghasut,spamming,junk mail.
Semua attachment harus mendapat ijin dari Owner atau Moderator.

Owner : mastel@mastel.or.id
Moderator: info@mastel.or.id
Untuk mengirim pesan:
MASTEL-ANGGOTA@yahoogroups.com
Untuk berhenti dari milis kirimkan imel kosong ke:
MASTEL-ANGGOTA-unsubscribe@yahoogroups.com

Sekretariat Mastel
Jl. Tambak Raya No.61 Pegangsaan
Jakarta Pusat 10320

Tlp 021-31908806
Fax 021-31908812
email info@mastel.id/info@mastel.or.id
https://www.mastel.id/
———————————————————————-

.


__,_._,___