Epic Games Gugat Google, Fornite Dihapus dari Play Store

logo huawei

Epic Games telah mengajukan gugatan terhadap Google atas dugaan pelanggaran antitrust, setelah melihat Fortnite dihapus dari Google Play Store, pihak Epic Games mengajukan gugatan serupa terhadap Apple karena telah di hapus dari iOS App store.

Dilansir dari situs web theverge.com, Epic Games menuduh bahwa pembatasan pembayaran Google di Play Store merupakan monopoli, dengan demikian ini termasuk pelanggaran terhadap Undang-Undang Sherman dan Undang-Undang Cartwright California.

Dua tuduhan utama identik dengan tuntutan Epic terhadap Apple, pihaknya mengatakan bahwa kontrol monopoli atas distribusi perangkat lunak ke telepon dan kontrol monopoli atas sistem pembayaran dalam perangkat lunak tersebut.

Dalam kasus Google, Epic khawatir tentang peran kuat Google Play Store sebagai distributor aplikasi Android, dan persyaratan Play Store bahwa aplikasi yang dihosting menggunakan Penagihan Play Store untuk pembelian untuk in-app purchases.

Google menekankan bahwa Fortnite telah dihapus dari Play Store karena melanggar aturan yang jelas dan telah ditetapkan sebelumnya.

“Kami memiliki kebijakan konsisten yang adil bagi pengembang dan menjaga keamanan bagi pengguna. Meskipun ‘Fortnite’ tetap tersedia di Android, kami tidak dapat lagi menyediakannya di Google Play karena melanggar kebijakan kami,” kata Google.

Android telah lama mengizinkan pemasangan aplikasi dari pihak ketiga, termasuk aplikasi Epic Games milik Epic. Aplikasi juga dapat ditransfer melalui tautan langsung, tanpa keterlibatan toko aplikasi.

“Meskipun Fortnite tetap tersedia di Android, kami tidak dapat lagi menyediakannya di Play karena melanggar kebijakan kami. Namun, kami menyambut baik kesempatan untuk melanjutkan diskusi kami dengan Epic dan membawa Fortnite kembali ke Google Play. ”

Setelah sekian lama Fortnite versi Android tersedia melalui jenis sideload ini. Aplikasi tersebut akhirnya hadir di Google Play Store pada bulan April, mengatasi kekhawatiran lama atas kebijakan Play Store yang mengambil 30 persen dari semua pembelian dalam aplikasi.

“Setelah 18 bulan mengoperasikan Fortnite di Android diluar Google Play Store, kami akhirnya menyadarinya, Google menempatkan perangkat lunak yang berada di luar Play Store pada posisi yang tidak menguntungkan ” kata perusahaan.

“Terlepas dari janjinya untuk membuat perangkat Android terbuka untuk persaingan, Google telah membangun batasan kontraktual dan teknologi yang menutup cara bersaing untuk mendistribusikan aplikasi ke pengguna Android, memastikan bahwa Google Play Store menyumbang hampir semua unduhan aplikasi dari toko aplikasi di perangkat Android” tambah Epic Games.(na)