Internet bisa mati selama berbulan-bulan Akibat Efek Badai Matahari

logo huawei

Para ilmuwan telah lama khawatir tentang efek badai matahari besar-besaran pada infrastruktur elektronik planet kita, tetapi sebuah studi baru mengeksplorasi bagaimana, dengan pemberitahuan kurang dari satu hari, badai matahari yang cukup kuat dapat memutus seluruh benua dari internet selama berhari-hari – atau bahkan berbulan-bulan.
Studi yang dipresentasikan pada konferensi SIGCOMM 2021 bulan lalu, berasal dari Sangeetha Abdu Jyothi, seorang asisten profesor di University of California. Dia menjelaskan bagaimana kabel bawah laut yang penting untuk menghubungkan berbagai benua ke Internet rentan terhadap semburan badai matahari besar seperti yang melanda Bumi pada 1800-an dan awal 1900-an.

“Apa yang benar-benar membuat saya berpikir tentang ini adalah bahwa dengan pandemi kita melihat betapa tidak siapnya dunia. Tidak ada protokol untuk menghadapinya secara efektif, dan itu sama dengan ketahanan internet,” kata Abdu Jyothi seperti dikutip dari Wired.

Untuk lebih jelasnya, badai matahari tidak menimbulkan ancaman langsung yang serius bagi kehidupan di Bumi. Seperti yang dicatat oleh rekan-rekan kami di LiveScience, kami terus-menerus dibombardir oleh sesuatu yang dikenal sebagai angin matahari: aliran partikel magnet yang stabil yang dialihkan oleh medan magnet Bumi ke kutub dan yang bertanggung jawab atas aurora yang terlihat di garis lintang utara dan selatan yang ekstrem.

Tetapi sering kali, angin matahari ini meletus menjadi badai matahari yang besar apa yang dikenal sebagai lontaran massa koronal. Bagi angin matahari, badai bagi angina, musim panas yang lembut, dan mereka memiliki kekuatan untuk menguasai medan magnet bumi dan menyelimuti garis lintang yang lebih rendah dengan proton bermagnet tinggi dalam sesuatu yang dikenal sebagai badai geomagnetik.

Sekali lagi, ini tidak menimbulkan ancaman langsung terhadap kehidupan di Bumi, tetapi ini pada dasarnya adalah peristiwa tingkat kepunahan untuk perangkat elektronik. Ketika Bumi dilanda salah satu badai matahari ini pada tahun 1859 selama Peristiwa Carrington, saluran telegraf di seluruh dunia terbakar dan mesin elektronik tidak berfungsi.

Ketahanan infrastruktur perangkat elektronik mulai dari jaringan listrik hingga satelit dan peralatan telekomunikasi lainnya, telah lama menjadi perhatian, tetapi Abdu Jyothi menemukan bahwa infrastruktur internet lokal sebagian besar akan terhindar, berkat penggunaan kabel serat optik untuk relay informasi. Kabel ini tidak rentan terhadap badai matahari seperti kabel tembaga. Namun transformator elektronik atau seperti repeater sinyal elektronik yang digunakan untuk mengirimkan data melalui kabel bawah laut ini yang rentan terhadap badai Matahari.

Kerentanan terakhir inilah yang dapat mendatangkan malapetaka pada infrastruktur internet kita, terutama di garis lintang utara yang merupakan tempat banyaknya kabel ini diletakkan.

Repeater ini ditemukan sekitar setiap 50 hingga 150 kilometes mil di sepanjang kabel serat optik bawah laut untuk mempertahankan kekuatan sinyal jarak jauh dan perangkat ini dapat dihancurkan oleh badai matahari. Apabila hal ini terjadi maka akan memutuskan sebagian besar koneksi Internet di Amerika Utara dan Eropa. Faktanya, hanya satu dari repeater ini gagal, maka seluruh kabel gagal.

Oleh karena itu, ini akan menjadi peristiwa global, risiko kegagalan beberapa kabel sekaligus sangat nyata, mengancam akan melumpuhkan wilayah yang luas bahkan seluruh benua dari internet untuk waktu yang lama. Sementara trafo di atas tanah dapat diganti dalam beberapa hari atau minggu untuk memulihkan daya, pemasangan kabel bawah laut baru bisa memakan waktu berbulan-bulan.

“Dampak ekonomi dari gangguan Internet selama sehari di AS diperkirakan lebih dari 7 miliar dolar,” kata Abdu Jyothi di surat kabar tersebut.

Abdu Jyothi juga menambahkan, “Bagaimana jika jaringan tetap tidak berfungsi selama berhari-hari atau bahkan berbulan-bulan?”

Tempat yang baik untuk mulai melindungi infrastruktur internet, adalah membangun lebih banyak redundansi di garis lintang yang lebih rendah di mana risiko badai geomagnetik besar lebih kecil, serta pengujian ketahanan internet yang meluas. Mengingat biayanya, beberapa orang mungkin ragu untuk melakukan investasi semacam itu, tetapi biayanya tidak berarti jika terjadi kegagalan internet selama berbulan-bulan.

Seperti yang dicatat oleh Abdu Jyothi dalam pernyataannya kepada Wired, kita tidak benar-benar siap untuk pandemi virus corona baru pada tahun 2020, meskipun kerentanan manusia terhadap penyakit adalah satu-satunya yang konstan dalam sejarah manusia di samping kelaparan, perang, dan pajak.

Apa lagi yang telah dialami umat manusia sepanjang sejarahnya? Bencana alam, dan dalam konteks modern kita, badai matahari pasti diperhitungkan. Seberapa besar infrastruktur layanan darurat kita bergantung pada elektronik? Berapa banyak ekonomi kita?

Ya, hampir semuanya, dan satu badai matahari yang sangat buruk dapat secara efektif mematikan semuanya, sampai ke telepon di saku Anda. Berapa banyak nomor kontak telepon di ponsel Anda yang benar-benar Anda ingat? Apa yang terjadi jika Anda kehilangan ponsel itu tanpa cara untuk memulihkan data itu? Berapa banyak orang yang akan segera kehilangan kontak tanpa mengetahui apakah mereka baik-baik saja?

Menurut makalah Abdu Jyothi, kemungkinan terkena badai matahari besar berkisar dari 1,6% hingga 12%, per dekade. Intensitasnya dapat berkisar dari cukup lokal, seperti yang terjadi pada tahun 1989 dan mematikan listrik ke seluruh provinsi Quebec di Kanada dalam hitungan detik dan berlangsung selama hampir setengah hari, hingga lebih banyak peristiwa global seperti yang terjadi pada tahun 1859 yang menyaksikan aurora meluas. ke ekuator.

Jika badai matahari seperti itu menghantam Bumi, kita akan memiliki waktu sekitar 13 jam dari saat pijaran matahari meletus hingga saat dampaknya akan terasa di planet ini. Mengingat semua yang telah kita lihat dalam satu setengah tahun terakhir.