Robot ini Bisa Memakan Sampah

logo huawei

Dunia robot telah mengubah hidup kita dengan cara yang luar biasa. Dari memasak, membaca, layanan pelanggan hingga membantu industri perawatan Kesehatan. Jadi robot telah membuka jalan dan memberikan pengalaman baru bagi kita semua.

Seperti dilansir dari Analytics Insight, sekarang teknologi robotic telah melangkah menuju tingkat inovasi lain, langkah untuk membersihkan lautan. Mempertimbangkan luasnya lautan kita yang mencakup lebih dari 70% permukaan bumi. Nah, untuk melestarikan lautan, robotika membawa Jellyfishbot, robot pemakan sampah.

Pelabuhan indah di Cassis, Prancis selatan, telah menemukan solusi sempurna untuk kantong plastik, botol minuman bekas, dan bahkan pembungkus makanan, yang mengapung di air di antara perahu di pelabuhan.

Solusinya adalah perahu bertenaga listrik yang dikendalikan dari jarak jauh berwarna kuning cerah yang berjalan bekelak kelok di sekitar pelabuhan menarik sampah ke dalam jaring yang ia lewati ke belakang lambung kembarnya.

Perahu robot ini bernama Jellyfishbot. Ini kira-kira seukuran koper, sehingga memungkinkan robot ini disimpan di sudut dan ruang kecil yang sulit dijangkau oleh pembersih dengan jaring. Jellyfishbot sekarang beroperasi di sekitar 15 pelabuhan Prancis dan juga telah diekspor ke negara-negara lain termasuk Jepang, Norwegia, dan Singapura.

Seorang pelaut dan penyelam profesional, Carlesi mengatakan dia mendapatkan ide itu setelah memperhatikan, setiap kali dia menghabiskan waktu luang di atas air, berapa banyak sampah yang mengapung di air di pelabuhan.

Perahu memiliki kekuatan untuk pergi ke mana pun. Perahu dibuat oleh IADYS. Melihat hal ini, Clear Blue Sea nirlaba San Diego sedang mengembangkan robot pengumpul sampah tipe proto yang disebut “FRED”.

Perusahaan teknologi kelautan yang berbasis di Belanda, RanMarine, juga telah mengembangkan robot bernama “Waste Shark” yang didirikan untuk membersihkan sampah di pelabuhan Rotterdam. Sepertinya kendala sampah di laut ini ada dimana-mana.

Perahu itu memiliki panduan radio-kontrol yang memiliki jangkauan 400 m dengan dimensi 0,7 x 0,7 x 0,5 m dan berat 18 kg. Untuk kondisi dan status baterai kapal dapat dibaca melalui aplikasi smartphone dengan menggunakan koneksi Bluetooth. Kapal ini juga tahan air dan kuat serta dapat dengan mudah ditangani oleh satu orang dan memiliki kinerja pembersihan yang tinggi.

Seorang pelaut dan penyelam profesional, Carlesi mengatakan dia mendapatkan ide itu setelah memperhatikan, setiap kali dia menghabiskan waktu luang di atas air, berapa banyak sampah yang mengapung di air di pelabuhan.

%d bloggers like this: