System Kecerdasan Buatan ini Dapat Gantikan Pekerjaan Programmer

logo huawei

“Ketika Anda mulai coding, itu membuat Anda merasa pintar dalam dirinya sendiri, seperti Anda berada di film Matrix,” kata Janine Luk, seorang insinyur perangkat lunak berusia 26 tahun yang bekerja di London.
Lahir di Hong Kong, ia memulai karirnya di pemasaran kapal pesiar di selatan Prancis tetapi merasa pekerjaan ini membuat jenuh.

Jadi, dia mulai belajar coding setelah bekerja, diikuti dengan kamp pelatihan coding selama 15 minggu. Pada hari terakhir kamp pelatihan, dia melamar pekerjaan di perusahaan perangkat lunak keamanan siber, Avast. Dan mulai bekerja di sana seminggu kemudian.

“Dua setengah tahun kemudian, saya benar-benar berpikir itu adalah keputusan terbaik yang pernah saya buat,” kenangnya.

Dilansir dari bbc.com, ketika ia mulai di perusahaan, dia adalah pengembang wanita pertama yang bekerja di timnya. Dia sekarang menghabiskan waktu luangnya untuk mendorong orang lain mencoba memperlajari coding.

Untuk programmer seperti dia, dia mengatakan perubahan yang paling menarik baru-baru ini adalah munculnya sistem kecerdasan buatan (AI) yang dapat membuat bagian pemrograman dengan sendirinya.

Pada bulan Juni, GitHub, platform hosting kode yang berbasis di San Francisco dengan 56 juta pengguna, mengungkapkan sistem AI baru yang disebut Copilot. Anda mulai mengetik beberapa karakter kode, dan AI menyarankan cara menyelesaikannya.

“Satu-satunya aplikasi pembelajaran mesin paling menakjubkan yang pernah saya lihat,” ujar salah satu pendiri Instagram Mike Krieger yang antusias dengan Copilot.

Ini didasarkan pada kecerdasan buatan yang disebut GPT-3, dirilis musim panas lalu oleh OpenAI, lab AI yang berbasis di San Francisco, yang didirikan bersama oleh Elon Musk.

Mesin GPT (yang merupakan singkatan dari generative pre-training) melakukan “hal yang sangat sederhana tetapi sangat besar – memprediksi huruf berikutnya dalam sebuah teks,” jelas Grzegorz Jakacki, pendiri Codility yang berbasis di Warsawa, yang membuat tes perekrutan populer.

OpenAI melatih AI pada teks yang sudah tersedia online seperti buku, Wikipedia dan ratusan ribu halaman web “agak dikuratori tetapi dalam semua bahasa manusia yang mungkin,” katanya.

“Dan yang menakutkan, itu tidak diajarkan aturan bahasa tertentu,” tambah Mr Jakacki. Hasilnya adalah bagian-bagian teks yang masuk akal.

Orang-orang kemudian memintanya untuk menulis dalam berbagai gaya, misalnya, cerita Harry Potter baru, tetapi dengan gaya Ernest Hemingway atau Raymond Chandler.

Akhirnya hype atas GPT-3 menjadi terlalu banyak, dan orang-orang perlu mengingatkan system AI terkadang membuat kesalahan yang sangat konyol seperti di tweet oleh Sam Altman, kepala eksekutif OpenAI.

Namun, GitHub – yang pemiliknya, Microsoft, membeli lisensi eksklusif untuk menggunakan GPT-3 pada bulan September – memutuskan untuk melatih model lain yang serupa. Tapi kali ini, pelatihan AI bersumber pada kode perangkat lunak sebagai gantinya.

GitHub adalah host kode sumber terbesar di dunia, ia memiliki setidaknya 28 juta repositori publik (tempat paket perangkat lunak disimpan). Jadi, perusahaan telah memberi masukan Copilot kepada cara membuat coding yang baik.

Menurut Miss Luk yang telah mencoba memberikan tantangan pengkodean AI. Hasilnya, Copilot dapat memberikan solusi yang relatif baik, meskipun terkadang memerlukan beberapa penyesuaian.

Sebagai seorang programmer, ia tidak melihatnya sebagai yang mempertaruhkan pekerjaannya, dia menyukai gagasan memiliki AI untuk mendukungnya dengan. Bagian yang paling membosankan dari pengkodean, seperti memeriksa string yang rumit, yang disebut ekspresi regular dapat dibantu dengan AI.

Kenyataannya, saat ini AI hanya menyediakan bagian-bagian kode yang pendek, tidak sepenuhnya menghasilkan program perangkat lunak.

“Sebagai perbandingan 10.000 baris adalah panjang minimum kode situs web ketika Anda mendapatkan fungsionalitas yang berarti, kata Jakacki. Jadi, itu belum cukup siap untuk menggantikan programmer manusia.
Atau menghadirkan singularitas AI yang terkenal sebuah ide yang pertama kali dihipotesiskan oleh ahli matematika John von Neumann, di mana kecerdasan komputer memiliki siklus perbaikan diri yang tak terkendali, dan dengan cepat dapat jauh melampaui kecerdasan manusia.

Kode masih perlu ditinjau secara menyeluruh, dan menjalani pengujian baik yang melibatkan cara kerjanya (disebut pengujian unit) dan bagaimana kesesuaiannya dengan bagian kode lainnya (tes integrasi).

Nona Luk mengatakan alasan utama dia menyukai pengkodean adalah elemen pemecahan masalah, dan jika semuanya sudah dilakukan untuk Anda, itu menghilangkan kesenangan darinya.

“Jika komputer terlalu banyak berpikir, Anda tidak akan mendapatkan kepuasan setelah menyelesaikan suatu masalah,” imbuhnya.

Dan sementara dia berpikir ada potensi alat pemrograman AI, karena mereka belajar lebih banyak dan lebih cepat beradaptasi. Namun, ia tidak khawatir pemograman AI akan menggantikan programmer manusia.(ra/hh)

%d bloggers like this: