3 Etika Ini Bisa Bikin Dilema dalam Kecerdasan Buatan

logo huawei

Saat ini, teknologi membuat lompatan dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sepanjang sejarah manusia, tidak pernah semudah ini terhubung pada saat yang bersamaan.

Di pusat kenyamanan modern yang merupakan perpaduan dan kecocokan dari berbagai jenis teknologi yang muncul, termasuk kecerdasan buatan.  Apa itu AI, dan mengapa kita harus khawatir?

Apa itu AI?

Menurut makeusof.com, di balik setiap jenis kecerdasan buatan selalu ada algoritma, kode terprogram yang dimaksudkan untuk mensimulasikan kecerdasan manusia oleh mesin. Beberapa aplikasi AI yang paling umum termasuk pemrosesan bahasa alami, pengenalan suara, dan visi mesin. Dari sudut pandang praktis, AI membantu bisnis untuk mengoptimalkan produk, mengelola inventaris, dan logistik.

Secara umum, AI mereplikasi tindakan yang biasanya dilakukan oleh manusia dengan tingkat keahlian tertentu. Dengan ini, tujuan AI hampir selalu untuk mencapai efisiensi dan efektivitas dalam hal pengambilan keputusan. Sayangnya, ini tidak selalu berarti secara etis.

Faktanya, banyak orang dan bisnis yang memprogram AI namun tidak mempertimbangkan etika secara umum. Bagaimanapun, ini adalah pengembangan. Orang-orang di belakang layar hanya ada di sana untuk memastikan sepotong kode menghemat waktu, uang, dan usaha para dermawan.

Dalam banyak hal, kami bahkan baru saja menggores permukaan AI dan mempelajari apa saja yang bisa dilakukannya. Belakangan ini, kita telah melihat implikasi positif dan negatif. Namun, seperti banyak inovasi hebat lainnya, penting untuk diingat bahwa hanya karena kita bisa, bukan berarti kita harus melakukannya. Berikut adalah beberapa contoh bagaimana AI dapat memunculkan dilema etika.

  1. Rasisme & Ketimpangan
    Dalam AI, rasisme terjadi sebagai konsekuensi pengoptimalan yang tidak disengaja. Namun, dengan AI yang mencerminkan realitas biaya efisiensi, hal ini dapat mengungkapkan banyaknya rasisme dalam mekanisme pengambilan keputusan dan proses berpikir yang ada. Pada kenyataannya, AI tidak hanya memperhitungkan perlakuan istimewa individu yang ada dalam masyarakat, tetapi juga memperburuknya. Dalam spektrum hak istimewa, sebagian besar aplikasi AI yang konsumtif cenderung mengarah pada keuntungan orang kaya, kulit putih, pria, dan orang yang berbadan sehat.
  2. Otomatisasi dan Pengangguran
    Sementara penggemar AI telah lama menggembar-gemborkan bagaimana hal itu akan membebaskan orang dari pekerjaan monoton, itu tidak datang tanpa konsekuensi yang adil. Meskipun, seiring berjalannya waktu, banyak pekerjaan akan dinyatakan usang untuk otomatisasi, termasuk peran yang secara tradisional menguntungkan, namun orang miskinlah yang terlebih dahulu terpengaruh secara tidak proporsional.Sebenarnya, banyak negara berkembang di perkotaan negara maju yang masih sangat bergantung pada tenaga kerja manual untuk mata pencaharian mereka. Seringkali merupakan gejala ketidaksetaraan, kurangnya akses ke pendidikan membuat peran yang lebih teknis tidak dapat dijangkau oleh orang-orang di komunitas yang tertekan. Dengan AI mengambil pekerjaan yang secara tradisional dipegang oleh pekerja berpenghasilan rendah, mereka sering kali menjadi yang pertama kehilangan penghasilan dan yang terakhir mendapat manfaat darinya.
  3. Senjata Militer
    Hal ini bukanlah rahasia lagi bahwa sebagian besar teknologi komersial yang kita nikmati saat ini berasal dari militer, seperti pengiriman drone. Jika ada, mempersiapkan perang selalu mendorong negara-negara untuk berinvestasi besar-besaran dalam berbagai jenis teknologi, termasuk AI. Faktanya, AI telah menjadi anugerah dan kutukan bagi kelompok militer di mana-mana. Di satu sisi, teknologi pengenalan wajah telah memungkinkan negara-negara untuk mengidentifikasi teroris lintas batas internasional dengan cepat. Namun, teknologi yang sama juga digunakan untuk menandai kelompok pro-demokrasi di negara-negara yang tidak stabil. Selain itu, sudah ada studi kasus drone dan robot anjing yang digunakan untuk memegang senjata seperti pistol. Jika dibiarkan, ini membuka kemungkinan pembunuhan dan penyerangan yang ditargetkan.

Dilema karena Etika Seharusnya Tidak Menghentikan Inovasi

Ketika datang ke inovasi, akan selalu ada beberapa jalan berbatu sebelum jalan ditata dengan rapih. Namun, dilema etika ini tidak boleh dianggap enteng, karena memengaruhi orang dan masyarakat nyata.

Dengan AI menimbulkan masalah serius, penting bagi para pemimpin dunia dan tokoh inovator teknologi untuk bekerja sama agar mencapai kecepatan yang tidak mengorbankan kemanusiaan. Meskipun ini kemungkinan berarti membuat perjalanan lebih lambat, tetapi hal ini juga berarti bahwa tingkat inovasi kami lebih berkelanjutan.

Seperti semua jenis teknologi, AI adalah alat yang dapat digunakan untuk mengubah dunia kita. Untungnya, kita memiliki kekuatan untuk memilih apakah perubahan ini menjadi lebih baik atau lebih buruk.(ra/hh)

%d bloggers like this: