IoT Menyalip Komputasi Awan Sebagai Teknologi Industri Utama

logo huawei

Investasi di Internet of Things (IoT) akan mengambil alih komputasi awan, keamanan generasi berikutnya, analitik data besar, dan teknologi transformasi digital lainnya dalam waktu dekat, hal ini berdasarkan penelitian dari Inmarsat.

Responden dari berbagai industri menunjukkan bahwa adanya rencana untuk menginvestasikan sebagian besar anggaran TI mereka untuk proyek IoT selama tiga tahun ke depan.

IoT menyumbang rata-rata 7% dari anggaran TI organisasi antara pada tahun 2017 dan 2020, tetapi ini akan meningkat menjadi 10% di tahun-tahun mendatang. Bisnis di semua sektor industri sekarang berencana untuk menghabiskan rata-rata $2,8 juta untuk investasi IoT mereka hingga 2024.

Investasi yang direncanakan di IoT lebih tinggi daripada teknologi industri 4.0 lainnya termasuk komputasi awan (9%), keamanan generasi berikutnya (7,5%), analitik data besar (7,3%), robotika (5,3%), pembelajaran mesin (4,8%) dan virtual kenyataan (4,3%).

Mike Carter, presiden Inmarsat Enterprise mengatakan “Penelitian terbaru kami mengungkapkan IoT sekarang menjadi teknologi Industri 4.0 utama di mana perusahaan berinvestasi selama tiga tahun ke depan.”

“Munculnya IoT sebagai prioritas investasi untuk bisnis, dan meningkatnya tingkat penghematan biaya yang mereka harapkan akan diberikan oleh IoT di tahun-tahun mendatang, menunjukkan betapa mapan teknologi IoT di berbagai industri,” tambahnya.

Dilansir dari capacitymedia.com, Penelitian baru ini juga mengungkapkan bahwa adopsi arus utama IoT telah membuat perbedaan dalam hal penghematan biaya operasional bagi banyak organisasi. Responden melaporkan bahwa proyek IoT saat ini menghemat 9% dari biaya tahunan organisasi mereka.

Di masa depan, responden mengharapkan untuk mencapai penghematan biaya rata-rata 15% dalam 12 bulan, meningkat menjadi 22% dalam tiga tahun dan 30% dalam lima tahun.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa ada variasi dalam tingkat investasi IoT yang direncanakan antara berbagai sektor industri. Perusahaan minyak dan gas berniat untuk menghabiskan paling banyak di IoT selama tiga tahun ke depan (3,2 juta dolar) yang diikuti juga oleh perusahaan utilitas listrik (3,1 juta dolar), bisnis transportasi dan logistik (3 juta dolar), operator pertambangan (2,7 juta dolar), serta bisnis pertanian (2 juta dolar).

“Namun, masih ada perbedaan mencolok antara sektor dan beberapa area signifikan bagi semua organisasi untuk ditingkatkan guna mendapatkan manfaat optimal dari teknologi, yaitu: mengamankan konektivitas yang andal, meningkatkan manajemen data, dan mengatasi kesenjangan keterampilan IoT dan masalah keamanan mereka,” kata Carter.

“Dengan produksi dan rantai pasokan dunia menjadi semakin saling berhubungan dan terdigitalisasi, perusahaan-perusahaan yang memproduksi kembaran digital dari rantai pasokan mereka dan berbagi data, adalah pihak yang menuai keuntungan,” tambahnya.

Inmarsat telah mengumumkan kemitraan bulan ini, kemarin  mereka mengumumkan bahwa mereka telah menawarkan kesepakatan satelit global untuk perusahaan satelit Belanda Hiber.

Perusahaan yang berbasis di London mengatakan akan menggunakan jaringan Elera IoT untuk memungkinkan Hiber membawa solusi dan layanan IoT kepada pelanggan.(ra/hh)

%d bloggers like this: