Apa Itu Web 3.0?

logo huawei

Web 3.0 adalah iterasi ketiga yang diusulkan dari internet yang nantinya akan mengaktifkan seluruh fitur host, dimana yang paling populer dapat mendesentralisasi kontrol konten internet. Seperti yang telah dilakukan blockchain untuk sementara waktu, Web 3.0 menciptakan kehebohan yang membuat banyak orang Bertanya-tanya untuk mencari tahu apa itu semua.

Seperti jenis teknologi lainnya, internet terus berkembang untuk memenuhi tuntutan masyarakat yang terus meningkat. Tetap terinformasi dan terdidik untuk apa yang akan terjadi selanjutnya dengan internet yang akan menyelamatkan pengguna dari beberapa perubahan digital yang dibawa oleh web 3.0 jika itu benar-benar menjadi sesuatu.

Sesuai dengan namanya, ada dua versi komputasi internet, yang secara bertahap menambahkan lebih banyak layanan internet yang membuka pintu digital baru. Web 1.0 adalah fase awal dari world wide web yang memamerkan informasi, tetapi terbatas dalam kemampuan, canggung untuk bermanuver, dan tidak menawarkan banyak cara untuk memonetisasi konten.

Web 2.0 meningkatkan pendahulunya dengan menyortir informasi di situs, memungkinkan informasi mengalir bebas dari pemilik situs ke pengguna, dan memperkenalkan alat bagi pengguna untuk menghasilkan konten. Banyak orang sekarang menyerukan generasi baru web yang akan mengatasi kelemahan internet yang ditunjukkan oleh generasi terbaru.

Menurut screenrant.com, web 3.0 sedang dipromosikan secara besar-besaran karena pembuat konten marah karena hanya beberapa perusahaan besar yang memiliki sebagian besar situs web, dan mereka menginginkan cara untuk mengambil alih kekuasaan kembali.

Umpan berita penuh dengan narasi bahwa entitas media sosial besar seperti Twitter menuai semua imbalan dari pembuatan konten. Para teknokrat menyerukan edisi baru web yang dibangun di atas blockchain, yang diharapkan akan membuat para pembuat konten menjadi pemilik konten mereka dan memungkinkan mereka untuk memonetisasinya. Alih-alih sebuah perusahaan yang menerima royalti dari konten, web 3.0 akan membagikan setiap pembuat konten sebuah token di blockchain setiap kali pengguna mengakses konten mereka yang akan menghasilkan nilai moneter yang nyata.

Web 3.0 Terdesentralisasi Melalui Blockchain

Meskipun banyak hype dan banyak investor menjadi kaya dari crypto, tidak ada yang tahu kapan blockchain akan menanamkan dirinya sedalam itu ke dalam teknologi. Ada adopsi yang lambat di seluruh industri karena badan pengatur mencari cara terbaik untuk mengatur blockchain. Akibatnya, pembuat konten mungkin menunggu cukup lama hingga mereka menerima token blockchain di web 3.0. Namun, itu tidak berarti bahwa itu tidak akan terjadi atau bahwa web 3.0 tidak akan mencakup beberapa metode desentralisasi konten lainnya.

Web 3.0 diharapkan memiliki fitur penting lainnya, seperti memasukkan AI ke dalam pemrosesan internet yang mereplikasi bagaimana manusia membedakan informasi. Web 3.0 berpotensi memvalidasi informasi dengan cepat dan menyajikannya lebih cepat kepada pengguna. Versi internet baru juga dapat bermain dengan baik dengan metaverse baru yang dipromosikan oleh raksasa teknologi seperti Microsoft, Apple, Facebook dan Google. Web 3.0 memungkinkan desain situs web 3-d dan mungkin juga mengintegrasikan perangkat IoT ke periferalnya.

Terlepas dari para ahli teknologi yang berteriak di setiap sudut internet tentang web 3.0, versi internet baru yang diusulkan memiliki beberapa penentang yang menyebut semuanya sebagai “vaporware.” Tidak ada bukti nyata untuk mendukung apa pun tentang web 3.0, karena saat ini tidak ada beta yang sedang dikerjakan, hanya sekelompok brainstorming dan investasi yang dilakukan untuk mendapatkan proyek web 3.0.

Namun, tidak sulit untuk tetap percaya, karena ada orang yang mencemooh gagasan internet ketika web 1.0 diperkenalkan. Masih banyak alasan untuk berharap bahwa suatu hari dunia akan berubah menjadi utopia konten yang membayar pengguna dengan adil.(ra/hh)

%d bloggers like this: