DJI Buat Kamera Cinema dan Pemfokusan LIDAR

logo huawei

Pembuat drone DJI telah mengumumkan kamera cinema yang dilengkapi dengan gimbal internal, dapat memotret hingga resolusi 8K, dan menggunakan pemindaian LIDAR yang menjanjikan pengalaman pemfokusan yang lebih tajam, lebih cepat, dan lebih andal, bahkan dalam cahaya redup.

Model ini disebut dengan Ronin 4D, dan meskipun ditujukan untuk para profesional, itu dimuat dengan fitur menarik dan menunjukkan bahwa DJI terus mengembangkan teknologi kameranya di luar drone.

Kamera Ronin 4D disebut Zenmuse X9, dan full-frame, memiliki dudukan lensa yang dapat dipertukarkan untuk sistem DJI DL dan Leica M, dan mencakup sembilan filter ND built-in untuk mengontrol eksposur di bawah sinar matahari.

Model 6K dapat melakukan 6K pada 60fps dan 4K120, dan model 8K dapat melakukan 75fps pada resolusi maksimalnya. X9 dapat memotret dalam rasa ProRes RAW atau 422HQ, atau H.264 jika Anda mencoba untuk menjaga ukuran file tetap terkendali, atau membutuhkan perputaran cepat untuk rekaman Anda.

Sampai saat ini, kamera Zenmuse DJI sebagian besar telah dirancang untuk terbang dengan drone nya, tetapi perusahaan memberi tahu bahwa X9 dimaksudkan khusus untuk Ronin 4D.

DJI mengatakan bahwa versi 6K dari Ronin 4D akan tersedia pada bulan Desember dan versi 8K akan tersedia di kemudian hari. Ada juga banyak aksesori yang datang untuk itu, termasuk sistem pemantauan nirkabel (yang juga akan memungkinkan kontrol jarak jauh dari pengaturan kamera dan gerakan gimbal, membuat pekerjaan operator kamera lebih mudah) dan motor fokus yang bahkan memungkinkan Anda beradaptasi secara manual- lensa fokus untuk menggunakan sistem LIDAR.

Adapun gimbal bawaan, DJI mengatakan itu akan dapat stabil di sepanjang empat sumbu (karenanya disebut 4D), termasuk atas dan bawah. Menurut perusahaan, ini akan membantu lebih lanjut mengurangi gundukan atau guncangan kamera dari operator yang berjalan atau berlari, yang akan mengesankan Anda bisa menyelesaikannya dengan teknologi stabilisasi lainnya, tetapi ini membutuhkan banyak keterampilan, rekaman Steadicam akan membuktikan. DJI mengatakan Ronin 4D lebih ringan dan lebih kecil dari kebanyakan kamera bioskop yang dipasang pada stabilizer tiga sumbu profesional.

Tidak seperti sistem kamera / gimbal Osmo DJI, atau bahkan beberapa gimbal Ronin kelas bawah, Ronin 4D tidak ditujukan untuk konsumen atau prosumer. Versi 6K berharga $7.199, versi 8K adalah $11.499, dan keduanya dilengkapi dengan kit yang layak. Isinya seperti gimbal, kamera, LIDAR range finder, monitor dan pegangan tangan / pegangan atas, tas jinjing, dan baterai (kamera 8K juga dilengkapi dengan SSD 1TB).

Di bidang kamera produksi dan sistem stabilisasi, hal itu sebenarnya di ujung bawah (penstabil Ronin 2 yang berfokus pada bioskop DJI berharga lebih dari $ 8.000 tanpa kamera yang terpasang, dan kamera FX9 6K Sony berharga $ 11.000 hanya untuk bodi), tetapi jika Anda berharap untuk menggunakan sistem fokus LIDAR untuk benar-benar memaku fokus di vlog Anda, Anda mungkin ingin memikirkannya kembali.

Terlepas dari fokus profesional, Ronin 4D masih terlihat seperti teknologi yang sangat diinginkan. Masuk akal juga datang dari DJI, perusahaan jelas telah melakukan banyak pekerjaan ke dalam kamera drone dan sistem gimbalnya, jadi hanya masalah waktu sebelum menyatukannya. Selain itu, selalu ada kemungkinan bahwa versi sistem LIDAR akan masuk ke kamera Osmo genggam DJI, yang dapat membuat pengaturan vlogging menjadi sangat menarik.

Adapun harapan DJI untuk Ronin 4D menjadi kamera bioskop, akan menarik untuk melihat produksi seperti apa yang mengambilnya. Sepertinya itu akan layak dipertimbangkan bagi siapa pun yang perlu melakukan rekaman cepat, seperti pembuat film dokumenter atau komersial. Meskipun DJI sedang berupaya mendapatkan klasifikasi Netflix, Ronin 4D harus menjadi pilihan bagi siapa pun yang ingin memotret asli untuk layanan streaming.(ra/hh)

%d bloggers like this: