Fitur Baru WhatsApp Foto Dan Video Otomatis Hilang

logo huawei

WhatsApp meluncurkan fitur yang memungkinkan pengguna menghapus foto atau video setelah dilihat. Setelah penerima membuka gambar untuk pertama kalinya, “lihat sekali” kemudian otomatis terhapus, tanpa menyimpannya ke telepon.

Seperti dilansir dari BBC, WhatsApp mengatakan fitur itu ditujukan untuk “memberi pengguna lebih banyak kontrol atas privasi mereka”. Namun, advokat perlindungan anak telah menyatakan keprihatinannya bahwa pesan yang hilang secara otomatis dapat membantu menutupi bukti pelecehan seksual terhadap anak.

Masyarakat Nasional untuk Pencegahan Kekejaman terhadap Anak atau NSPCC sudah berselisih dengan perusahaan induk WhatsApp Facebook atas penggunaan pesan terenkripsi. Enkripsi semacam itu berarti polisi tidak dapat melihat pesan “terkirim” yang hanya pengirim dan penerima yang dapat melihatnya. Tetapi dengan adanya fitur pesan yang dihapus secara otomatis, maka berarti bahwa perangkat yang disita dalam penggerebekan polisi juga tidak lagi mengandung bukti.

“Fitur ini dapat menempatkan anak-anak pada risiko yang lebih besar dengan memberi pelaku alat lain untuk menghindari deteksi dan menghapus bukti, pada saat upaya untuk memerangi pelecehan seksual anak sudah terhalang oleh enkripsi ujung ke ujung,” kata Alison Trew, senior badan amal itu dan juga petugas keamanan online.

WhatsApp pernah memasarkan fitur tampilan sekali lihat sebagai fitur privasi untuk konsumen biasa, dengan mengatakan itu dapat digunakan untuk foto pribadi yang ingin dibuang atau pada saat mencoba pakaian di toko dan meihat penampilan mereka misalnya, atau mengirim kata sandi kepada seseorang.

“Tidak semua yang kami bagikan perlu menjadi catatan digital permanen,” katanya.

“Di banyak ponsel, mengambil foto saja berarti akan menghabiskan ruang di tempat penyimpanan kamera Anda selamanya,” imbunya.

WhatsApp telah meluncurkan fitur itu untuk “semua orang mulai minggu ini”. Pengguna akan mengetahui bahwa pesan “lihat sekali” karena pratinjau akan disembunyikan dan ikon besar “1” ditampilkan sebagai gantinya.

Fitur ini juga dilengkapi dengan batasan:

  • Foto tidak akan disimpan di aplikasi galeri ponsel
  • Media tidak dapat diteruskan, disimpan, dibagikan, atau dibintangi
  • Ini akan kedaluwarsa jika tidak dibuka dalam waktu dua minggu

Fitur ini telah didesainnmenghapus pesan teks untuk pengirim dan penerima setelah tujuh hari – dan merupakan salah satu hal yang menarik perhatian serta sebuah tantangan hukum kepada pemerintah Inggris. Hukum Inggris mengatakan informasi yang berkaitan dengan “diskusi atau keputusan substantif” perlu disimpan dalam catatan untuk arsip sejarah.

Beberapa anggota pemerintah diketahui sering menggunakan WhatsApp dan aplikasi serupa Signal, yang menyebabkan satu firma hukum kampanye menuduh para pemimpin politik “pemerintahan melalui teks”.

Kantor Kabinet mengatakan “pengaturan yang tepat” sudah ada untuk memastikan komunikasi resmi dipertahankan sesuai dengan aturan.(hh)