ICNIRP Tetapkan Batas Baru Radiasi Untuk Ponsel 5G

logo huawei

Komisi Internasional untuk Proteksi Radiasi Non-Ionisasi (ICNIRP) telah menyelesaikan tinjauan bukti ilmiah baru-baru ini dan memberlakukan beberapa batasan baru untuk perlindungan manusia yang terpapar pada medan elektromagnetik frekuensi radio. Perubahan utama berlaku untuk handset 5G yang beroperasi di pita frekuensi 6GHz dan seterusnya.

Baru-baru ini mereka telah menerbitkan artikel untuk memeriksa fakta tentang resiko kesehatan karena 5G (mobile broadband) yang membantah banyak klaim menyesatkan tentang teknologi tersebut yang beredar online.

Demikian pula dengan Ofcom yang bulan lalu melaporkan hasil pengukuran emisi medan elektromagnetik (EMF) di situs seluler Inggris, yang menemukan bahwa semua situs yang diuji menghasilkan radiasi EMF yang tergolong aman dan seringkali lebih rendah dari yang ada pada pedoman ICNIRP.

Dilansir dari situs web ISPreview.co.uk, perubahan besar ini adalah bahwa ICNIRP telah mengeluarkan pedoman baru, hal yang jarang mereka lakukan, untuk perlindungan manusia yang terpapar pada medan elektromagnetik frekuensi radio (RF) pada kisaran 100 kHz hingga 300GHz. Kita harus menunjukkan bahwa ini sebenarnya berlaku untuk semua jenis layanan dan aplikasi nirkabel termasuk ponsel, WiFi, Bluetooth, BTS, dan lain-lain

Perubahan utama terkait dengan paparan EMF di atas 6GHz, yang sebagian besar difokuskan pada pita spektrum sentris 5G mendatang. Ini termasuk batasan tambahan untuk memastikan bahwa seluruh tubuh dan paparan singkat (di bawah 6 menit) RF EMF lokal tidak akan menghasilkan paparan yang berlebihan. Dalam rentang frekuensi 6GHz + EMF ini, area rata-rata untuk paparan lokal juga telah berkurang, dengan faktor 5 relatif terhadap pembatasan ICNIRP (1998).

Yang terpenting, perubahan lebih difokuskan pada perangkat seluler dan perangkat terkait yang kita semua bawa (ponsel cerdas) daripada stasiun pangkalan dan antena yang seperti dijelaskan diatas. Sudah cenderung beroperasi dengan aman di tingkat pedoman yang ada dan baru. Kami tidak berharap ini berdampak terlalu besar karena handset 5G sudah cukup konservatif di departemen ini dan masuk dengan sangat aman bahkan di dalam aturan baru.

Ketua ICNIRP Dr Eric van Rongen, mengatakan, bahwa mereka mengetahui sebagian masyarakat khawatir tentang keamanan 5G dan kami berharap pedoman yang diperbarui akan membantu membuat orang nyaman. Pedoman ini telah dikembangkan setelah peninjauan menyeluruh terhadap semua literatur ilmiah yang relevan. Lokakarya ilmiah dan proses konsultasi publik yang luas. Mereka memberikan perlindungan terhadap semua efek kesehatan buruk yang dibuktikan secara ilmiah karena paparan EMF pada kisaran 100 kHz hingga 300 GHz.

Ketika merevisi pedoman, mereka melihat kecukupan yang kami terbitkan pada tahun 1998. Mereka juga menemukan bahwa yang sebelumnya konservatif dalam banyak kasus, dan mereka masih memberikan perlindungan yang memadai untuk teknologi saat ini.

Namun, pedoman baru memberikan panduan paparan yang lebih baik dan lebih rinci khususnya untuk rentang frekuensi yang lebih tinggi, di atas 6 GHz, yang penting bagi 5G dan teknologi masa depan menggunakan frekuensi yang lebih tinggi ini. Hal yang paling penting untuk diingat orang adalah bahwa teknologi 5G tidak akan dapat membahayakan ketika pedoman baru ini dipatuhi”.

Lebih jauh, kami berharap Ofcom juga dapat merilis spektrum baru di atas kisaran 6GHz untuk digunakan oleh 5G, tetapi pita frekuensi yang lebih tinggi cenderung membuat sinyal seluler yang jauh lebih lemah yang tidak bergerak sejauh ini dan berjuang untuk menembus benda atau lingkungan secara umum. Keuntungan dari band-band tersebut adalah bahwa mereka memungkinkan lebih banyak frekuensi spektrum untuk dimanfaatkan oleh operator, yang berarti kecepatan broadband seluler yang lebih cepat.

Yang terpenting, ICNIRP menegaskan bahwa mereka tidak dapat menemukan bukti ilmiah yang kuat dan andal bagi mereka untuk menyimpulkan bahwa gelombang radio (yaitu gelombang yang beroperasi dalam pedoman mereka) dapat menghasilkan efek kesehatan yang benar-benar negatif, seperti perkembangan kanker dalam tubuh manusia.

Tidak satu pun dari hal ini yang dapat mengubah pendapat mereka yang sudah sangat percaya bahwa 5G berbahaya dan menolak semua riset terkait yang bertolakkan dengan pendapat mereka.(na)