Menggunakan VR Untuk Melatih Radiografer

logo huawei
Rhys Morris Lecturer using VR kit
Realitas virtual digunakan untuk membantu calon radiografer mempelajari cara menggunakan mesin sinar-X.

Bangor University menggunakan gaya permainan grafik 3D bersama dengan pasien virtual untuk membantu siswa belajar dengan cepat dan dapat mengurangi kekurangan operator.

Selain itu, mereka tidak akan terkena radiasi yang datang dengan melakukan prosedur secara teratur.

Sistem ini dapat membuat ulang rangkaian sinar-X, yang biasanya berharga sekitar 250.000 poundsterling dengan biaya yang lebih murah.

Dilansir dari bbc.com, sistem perangkat lunak virtual reality (VR) senilai 15.000 poundsterling ini dikembangkan di Selandia Baru dan Universitas Bangor. Universitas ini adalah salah satu universitas pertama di dunia yang menggunakannya untuk melatih siswa, selain Universitas Harvard di Amerika Serikat.

Berbicara di kampus universitas di Wrexham, mahasiswa tahun ketiga Connie McMahon dan Zoe Gonzales termasuk yang pertama mencoba perangkat tersebut.

3rd year radiography students Zoe Gonzales & Connie McMahon“Awalnya agak aneh karena Anda harus terbiasa
dengan kontrol dan persepsi Anda tentang dimana Anda berada, tetapi cukup lucu betapa cepatnya otak Anda beradaptasi dengan tempat Anda berada. Ini memungkinkan Anda untuk fokus pada teknik Anda,” kata McMahon.

“Sebelumnya, kami tidak dapat mengambil sinar-X karena radiasi, tetapi dengan teknologi ini dapat melihat gambar dan pengalaman menekan tombol dan mengekspos. Anda dapat melakukan pengalaman dari awal sampai tamat,” imbuh Gonzales.

Penggunaan VR yang inovatif berarti batasan pada pembelajaran praktis karena paparan radiasi pengion tidak lagi berlaku”, menurut Delyth Hughes, pemimpin kursus untuk radiografi diagnostik di Universitas Bangor.

“Salah satu hal terpenting yang harus dipelajari siswa adalah bagaimana memposisikannya sehingga rontgen akan diambil pada sudut yang tepat untuk menunjukkan kemungkinan masalah dengan pasien,” jelasnya.

“Menggunakan VR, siswa dapat memposisikan pasien virtual dan kemudian melihat apakah mereka melakukannya dengan benar tanpa masalah biaya dan paparan,” tambahnya.

A virtual X-Ray on screenUniversitas Bangor telah meningkatkan asupan tahunan radiografi mahasiswa sebesar 25% menjadi 35 untuk membantu memenuhi kekurangan di NHS.

Jonathan Grant, dosen radiografi diagnostik di universitas tersebut, mengatakan pelatihan ini dapat membantu mengisi ulang jumlah ahli radiografi yang memenuhi syarat di Inggris.

“Kami memiliki sejumlah mahasiswa di universitas yang berharap untuk melakukan itu, dan jika kami dapat menjadikan mereka praktisi klinis yang kompeten di akhir tiga tahun mereka dengan menggunakan suite sinar-X dan VR kami, mereka akan meningkatkan pengalaman pasien dan jumlah radiografer di seluruh NHS,” imbuhnya.(ra/hh)

%d bloggers like this: