Mengubah Pola Pikir Strategis Industri 4.0

Logo Telkom Indonesia Logo Telkomsel Indosat Ooredo Ads

Ketika anda memikirkan potensi luar biasa dari teknologi Industri 4.0, yang muncul di pikiran adalah disrupsi, hadirnya model bisnis baru dan produk baru. Ini bisa dilihat hadirnya bisnis layanan transportasi online dan drone serta perangkat-perangkat yang dibantu sistem kecerdasan buatan.

Masalah yang biasanya tidak terpikirkan adalah peningkatan operasional pada sistem yang sudah ada dan lama. Memang ini bukan hal yang menarik, tapi ketika itu mengenai Industri 4.0, sepertinya potensi teknologi ini tunduk pada duniawi.

Bahkan, transformasi digital sering dipandang oleh banyak perusahaan sebagai investasi defensif untuk melindungi daripada menumbuhkan bisnis mereka, cara untuk menghindari disrupsi daripada menghadapinya.

Bukannya perusahaan-perusahaan itu tidak menghargai transformasi digital atau gagal mengenali potensi strategisnya. Menurut survei Deloitte, yang berjudul paradoks Industri 4.0: Mengatasi terputusnya jalur menuju transformasi digital, 94 persen responden setuju bahwa transformasi digital adalah prioritas strategis utama.

Namun ternyata jalan dari digital ke disrupsi sebagian besar diaspal dengan niat baik. Dalam sisi investasi aktual, 30 persen anggaran operasional dan TI akan didedikasikan untuk inisiatif transformasi digital dan hanya 11 persen untuk anggaran Litbang (Penelitian, dan pengembangan). Sementara efisiensi operasional sudah pada tempatnya, tetapi hal ini umumnya tidak menjadi fokus tujuan strategis sebuah perusahaan.

Beban Teknologi yang Berlebih

Jadi kenapa perusahaan-perusahaan tidak menggunakan teknologi Industri 4.0 lebih strategis? Salah satu alasannya adalah banyaknya teknologi. Ada pilihan teknologi yang sangat luas mulai dari analitik prediktif , pembelajaran mesin hingga sistem kecerdasan buatan, semua ini dapat mendukung tujuan strategis saat ini.

Jadi untuk menentukan, memprioritaskan, dan melakukan investasi pada perangkat serta sistem yang tepat dapat membuat bingung. Oleh karena itu banyak perusahaan yang memilah pilihan-pilihan ini dengan hanya menggunakan teknologi untuk mempertahankan posisi pasar mereka.

Hal ini didukung oleh fakta bahwa banyak organisasi masih memilih untuk berinvestasi lebih banyak dalam sistem yang sudah mereka miliki ketimbang dalam teknologi baru. Contohnya pada bidang analisis data.

Banyak perusahaan menggunakan sistim yang telah dikenal luas dan lama digunakan, seperti alat produktivitas pada komputuer desktop dan perangkat lunak analitik ERP, lebih dari 80 persen waktu penggunaannya. Sementara perangkat industri 4.0, seperti RPA dan teknologi sensor, sangat jarang dimanfaatkan, masih sekitar 25 hingga 30 persen.

Banyak perusahaan yang tampaknya malah melihat ke arah yang berbeda ketika datang untuk memanfaatkan teknologi ini untuk mencapai tujuan strategis. Dalam menghadapi lingkungan kompetitif yang bergerak cepat, menemukan penyelarasan internal mengenai strategi mana yang harus dikejar terutama dengan model bisnis baru yang belum dikenal dapat menjadi sulit dipahami.

Selain itu, tantangan untuk menemukan, melatih, dan mempertahankan bakat yang tepat menjadi perhatian utama di banyak perusahaan, serta risiko yang muncul di dunia maya yang dibawa oleh teknologi ini, dan banyak perusahaan akan mengalami badai inersi organisasi yang sempurna.

Dari Bertahan Hingga Disrupsi

Sementara posisi defensif mungkin tampaknya menjadi cara terbaik untuk mempertahankan profitabilitas, sementara aplikasi strategis optimal untuk transformasi digital direnungkan, tetapi pesaing tentu tidak akan menunggu.

Perusahaan yang lebih besar dan mapan dengan sistem yang lama sangat rentan dalam skenario ini karena perusahaan yang lebih kecil dan lebih gesit akan menggunakan teknologi digital untuk membangun model dan produk bisnis baru. Untuk memulai strategi menggunakan transformasi digital di luar peningkatan operasional, organisasi harus mempertimbangkan langkah-langkah berikut:

  • Melakukan perubahan secara bertahap melampaui peningkatan operasional. Transformasi digital dapat mengarah pada pertumbuhan pendapatan dalam bentuk produk atau layanan yang ditingkatkan. Ini tidak memerlukan perombakan langsung model bisnis, tetapi lebih sebagai evolusi dari penawaran saat ini. Misalnya, menggunakan teknologi Industry 4.0 seperti konektivitas, pemantauan, dan analitik untuk mendapatkan visibilitas langsung ke dalam aktivitas pelanggan. Analisis lanjutan dapat membantu menciptakan model bisnis khusus yang lebih sekedar dari dukungan pelanggan.
  • Melakukan investasi dalam jangka panjang. Jangan abaikan peluang jangka panjang dalam mengejar tujuan jangka pendek. Sebagian besar upaya transformasi digital dimulai dengan baik, stabil, dan kemudian menurun. Segalanya kembali ke bisnis seperti biasa hanya saja dengan dilakukan peningkatan bertahap ketika manfaat transformatif sejati membutuhkan waktu untuk bertambah.
  • Tingkatkan jumlah waktu dan anggaran untuk Litbang. Salah satu area di mana hal ini paling lazim adalah rantai pasokan, di mana adanya peningkatan fokus di masa depan untuk organisasi. Di sini, ada peluang untuk menguji coba sejumlah teknologi digital.

Teknologi Industri 4.0 saat ini semakin mudah diakses dan terjangkau, organisasi dari berbagai ukuran dan jenis sekarang memiliki potensi untuk mendisrupsi pasar mereka yang sudah mapan. Perusahaan perlu mencerminkan potensi ini dalam strategi mereka sendiri. Karena ada alasan mengapa ini tidak disebut efisiensi digital atau pertahanan digital melainkan transformasi digital. Transformasi bukan hanya tentang proses, tetapi tentang cara berpikir.

Sumber