Microsoft Langgar Undang-Undang Persaingan Di Inggris dan Eropa

logo huawei

Upaya Microsoft untuk mematikan lisensi perangkat lunak abadi yang dapat dijual kembali melanggar konstitusi UE dan hukum persaingan Inggris, menurut pengajuan hukum reseller yang menggugat Redmond sebesar £270 juta di Pengadilan Tinggi London.

Seperti dilansir dari The Register, rincian gugatan ValueLicensing terhadap Microsoft sekarang berada dalam domain publik setelah raksasa perangkat lunak yang berbasis di Amerika itu mengajukan pengakuan layanan awal bulan ini.

Para reseller di Inggris menuduh persyaratan lisensi umum Microsoft untuk produk perangkat lunak B2B-nya melanggar hukum persaingan Inggris dan Uni Eropa. Khususnya Undang-Undang Persaingan Inggris tahun 1998 dan dua pasal Perjanjian tentang Fungsi Uni Eropa (TFEU).

Secara keseluruhan, ValueLicensing mengatakan bahwa Microsoft telah menyalahgunakan posisi dominannya dalam bisnis desktop global untuk menghancurkan pasar untuk lisensi abadi yang dapat dijual Kembali. Mereka membujuk pelanggan untuk menggunakan perangkat lunak sebagai layanan melalui penawaran berlangganan dengan diskon besar-besaran yang juga menghapus lisensi lama mereka. .

Managing Director ValueLicensing, Jon Horley, menegaskan kepada The Register bahwa setelah lisensi ditempatkan ke pasar di Eropa, lisensi itu dilindungi dari vendor secara efektif, mereka telah kehabisan hak mereka setelah ditempatkan ke pasar.

Microsoft telah mengubah syarat dan ketentuan lisensi selama bertahun-tahun, termasuk perubahan besar tahun 2019 yang menaikkan harga hosting perangkat lunaknya pada penyedia cloud publik saingan.

Perubahan ini tidak melewati ValueLicensing, dengan perusahaan menyatakan bahwa hingga Februari 2021, persyaratan lisensi penuh Microsoft diterbitkan secara teratur sebagai satu dokumen dalam versi bahasa Inggris terakhir mencapai lebih dari 75.000 kata. Ini Mereka dapat ditemukan di situs web Microsoft sebagai serangkaian halaman web.

Untuk yang cenderung secara hukum, kasus ValueLicensing yang tepat bergantung pada dugaan pelanggaran pasal 18 Undang-Undang Persaingan 1998 (“penyalahgunaan posisi dominan”), Pasal 102 TFEU, dan Pasal 54 Perjanjian EEA (“penyalahgunaan… posisi dominan” ). Mereka juga menuntut berdasarkan pasal 2 Undang-Undang Persaingan (“mencegah, membatasi, atau mendistorsi persaingan”) dan Pasal 101 TFEU.

Microsoft dipahami sedang mempersiapkan tantangan ke yurisdiksi Pengadilan Tinggi untuk mendengar kasus tersebut, langkah prosedural standar untuk perusahaan multinasional Amerika yang digugat di pengadilan Inggris.

Ini kemungkinan akan terdengar awal tahun depan. Perusahaan telah mengisyaratkan niatnya untuk menentang kasus ini, yang secara resmi dibawa ke Pengadilan Tinggi terhadap Microsoft Corporation di AS, Microsoft Ltd di Inggris, dan Microsoft Ireland Operations Ltd.

Ketika ditanya tentang perbedaan ukuran antara Microsoft dan ValueLicensing, Horley yang ceria mengatakan bahwa Redmond “dua juta kali” lebih besar dari perusahaannya sendiri dan menambahkan bahwa ada banyak cara berbeda agar Anda dapat bertahan dalam permainan. permainan selama 17 hingga 18 tahun. Berapa lama pun waktu yang dibutuhkan, saya akan tetap dalam permainan sejauh menyangkut bagian ini.

Kasus ini mendapat perhatian internasional, termasuk di Jerman. Juru bicara Microsoft mengatakan kepada auf Deutsch sebuah situs web berita perdagangan saluran lokal bahwa perubahan 2019 dalam kondisi lisensinya yang menyerap lisensi abadi dengan imbalan langganan tampaknya tidak diinginkan oleh pelanggan.

Kontrak anti-persaingan dapat dianggap batal demi hukum, yang berarti ValueLicensing dapat membuat sakit kepala untuk divisi lisensi dan penjualan Microsoft di seluruh benua Eropa.(hh)

%d bloggers like this: