Snap Meluncurkan Kacamata Augmented Reality Dahului Para Pesaingnya

logo huawei

Snap telah menjadi perusahaan teknologi pertama yang memperlihatkan kacamata augmented-reality mengalahkan rivalnya seperti Facebook, Apple dan perusahaan teknologi lain, sehingga membuatnya dilihat banyak orang sebagai platform komputasi besar berikutnya.

Seperti dilansir dari Financial Times, Evan Spiegel, kepala eksekutif Snap, mengumumkan bahwa perusahaannya telah membuat sepasang kacamata pintar, yang disebut Spectacles, yang memungkinkan pemakainya menghamparkan filter augmented realitynya yang lucu yang dikenal sebagai Lenses ke dunia nyata.

Kacamata AR, yang awalnya hanya tersedia untuk sekelompok pengembang dan pembuat aplikasi yang menggunakan aplikasi media sosial Snapchat. Kacamate tersebut memiliki dua kamera kecil dan empat mikrofon yang disematkan di dalamnya sehingga pengguna dapat mengambil klip video pendek dari apa yang mereka lihat. Hasilnya dapat disimpan atau dikirim ke orang lain.

Kacamatanya jauh lebih kecil dan lebih ringan daripada headset “realitas campuran” pertama seperti Microsoft’s Hololens atau Magic Leap. Facebook mengatakan pihaknya berencana untuk meluncurkan “kacamata pintar” pertamanya akhir tahun ini, tetapi mereka tidak akan memiliki tampilan untuk melihat efek AR. Kacamata pintar Apple yang telah lama direncanakan diperkirakan tidak akan diluncurkan hingga tahun depan paling cepat.

Meskipun Facebook telah mengungkapkan rencana awal untuk gelang yang akan digunakan pengguna untuk mengontrol pengalaman AR mereka, visi Spiegel adalah untuk kacamata mandiri yang dapat dikontrol dengan perintah suara atau gerakan, tanpa memerlukan pengontrol tambahan.

Perangkat ini memiliki berat 134 gram dan memiliki masa pakai baterai sekitar 30 menit untuk penggunaan terus menerus. Untuk saat ini, bagaimanapun, kacamata tersebut hanyalah sebagai terbatas sementara untuk produksi dan harganya Snap tidak mengungkapkan sama sekali.

Tujuan utama Snap adalah mengganti keyboard PC dan layar sentuh kecil ponsel cerdas dengan bentuk komputasi yang lebih “alami”.

Snap, Facebook, dan Apple semuanya berharap untuk dapat menggantikan Google Glass, yang diluncurkan dengan meriah hampir satu dekade lalu, tetapi juga mendapat reaksi keras atas masalah privasi.

Pertama kali diluncurkan pada tahun 2016, versi asli dari Spectacles – kacamata hitam dengan kamera internal untuk merekam dan berbagi video – gagal menarik perhatian di kalangan remaja dan pengguna milenial Snap.

Sehingga Snap tampaknya lebih fokus untuk memonetisasi bisnis media sosial dan perpesanan intinya dengan membangun penawaran iklannya dan menarik influencer serta penerbit ke platform Snapchat.

Pada acara peluncuran hari Kamis, yang disiarkan secara online dari kantor pusatnya di Los Angeles, Snap membuat beberapa pengumuman lain yang mencerminkan dorongan baru-baru ini untuk memfasilitasi lebih banyak belanja online bagi pemirsanya yang terdiri dari lebih dari 500 juta pengguna aktif bulanan.

Ini termasuk peluncuran alat AR yang memungkinkan pengguna memindai pakaian seseorang dan kemudian menemukan rekomendasi pakaian serupa untuk dibeli, dan untuk “mencoba” pakaian dan aksesori di dalam Snapchat.

Mengembangkan perangkat keras bagi konsumen adalah upaya yang jauh lebih mahal daripada menulis aplikasi seluler. Tapi Spiegel mengatakan itu “terlalu dini” untuk membahas tujuan keuangannya untuk Spectacles.(hh)

%d bloggers like this: