Otter.ai Secara Otomatis Transkripsikan Rapat di Zoom

logo huawei

Sebuah layanan transkripsi suara yang didukung AI, Otter.ai ingin mempermudah pengguna bisnisnya untuk merekam rapat mereka. Perusahaan tersebut hari ini memperkenalkan fitur baru, Otter Assistant, yang dapat secara otomatis bergabung dengan rapat Zoom di kalender Pengguna dan mentranskripsikan percakapan dan berbagi catatan dengan peserta lain.

Seperti dilansir dari TechCrunch, meskipun Otter.ai sudah terintegrasi dengan Zoom, asisten ini dirancang untuk membuat transkripsi menjadi sesuatu yang tidak perlu selalu Pengguna ingat untuk diaktifkan di awal atau di akhir rapat, sekaligus berfungsi sebagai tempat di mana peserta dapat berkolaborasi. mengajukan pertanyaan, berbagi foto, dan banyak lagi, saat rapat sedang berlangsung.

Fitur ini juga bekerja di sekitar batasan sebelumnya dengan Zoom, di mana hanya penyelenggara rapat yang dapat menggunakan integrasi Otter.ai secara langsung.

Ide untuk mengotomatiskan transkripsi rapat masuk akal untuk lingkungan kerja jarak jauh yang diciptakan oleh pandemi, di mana orang telah membagi waktu mereka antara pekerjaan, pengasuhan anak, homeschooling, dan tugas lainnya.

Hal ini sering kali dapat menyebabkan rapat di mana pengguna ditarik keluar dan melewatkan hal-hal yang telah dikatakan. Itu salah satu area di mana Otter.ai dapat membantu. Tetapi ini juga dapat membantu dengan masalah seperti rapat yang tumpang tindih, atau rapat yang lebih besar di mana hanya beberapa topik yang secara langsung relevan dengan pekerjaan pengguna, tetapi di mana Pengguna ingin dapat meninjau sisa diskusi rapat nanti, bukan dalam waktu nyata .

Untuk menggunakan Otter Assistant pertama kali, pertama-tama pengguna menyinkronkan Google Kalender atau Kalender Microsoft mereka dengan layanan Otter. Kemudian Otter akan secara otomatis bergabung dengan semua rapat Zoom ke depannya, di mana ia akan muncul sebagai peserta rapat tambahan.

Saat pertemuan berlanjut, peserta dapat menggunakan transkrip secara live untuk menyoroti bagian-bagian penting, menambahkan foto, dan membuat catatan. Mereka juga dapat mengajukan pertanyaan melalui fitur berkomentar, bukan angkat bicara – yang mungkin berguna jika Pengguna berada di tempat yang bising saat rapat.

Setelah asisten diaktifkan, Pengguna tidak perlu ingat untuk mengaktifkan Otter.ai untuk setiap rapat, dan pengguna bahkan dapat menggunakan headphone untuk mendengarkan rapat yang sedang berlangsung Otter masih bisa merekam kedua sisi percakapan.

Namun, Pengguna dapat menonaktifkan Otter Assistant untuk setiap pertemuan melalui bagian “Agenda Saya” di situs web Otter, yang akan menyertakan menu untuk menghentikan Otter di samping setiap pertemuan yang telah pengguna jadwalkan.

Saat rapat selesai, Pengguna juga dapat mengatur Otter.ai untuk secara otomatis membagikan catatan rapat dengan semua peserta.

Hingga saat ini, Otter.ai mengatakan telah mentranskripsikan lebih dari 150 juta pertemuan, naik dari 100 juta pada awal 2021. Perusahaan tidak memberikan perincian tentang total basis pelanggannya, tetapi mencatat sebelumnya bahwa mereka melihat peningkatan pendapatan yang cukup besar 8x pada tahun 2020, yang mengarah ke Seri B senilai 50 juta dolar atau sekitar 7 trilyun rupiah, yang diumumkan pada bulan Februari.(hh)