Startup Diprediksi akan Picu Lonjakan Pekerjaan Pasca-Pandemi

logo huawei

Orang-orang yang bekerja di perusahaan startup teknologi di seluruh Eropa melonjak 43 persen dalam 4 tahun terakhir, hal ini yang menjadikannya sebagai sektor paling cepat berkembang dan paling dapat diandalkan dalam hal penyediaan lapangan kerja.

Menurut data terbaru yang dihasilkan oleh proyek Startup Eropa untuk KTT non-opsional, acara yang melibatkan pendiri perusahaan teknologi terkemuka, investor, pembuat kebijakan dan operator, yang diselenggarakan oleh Index Ventures dan Slush.

Dilansir dari situs sifted.eu, data tersebut menyoroti bagaimana generasi pendiri perusahaan teknologi yang sukses di Eropa telah membantu dan mendorong putaran pendanaan yang memecahkan rekor dan memungkinkan perusahaan-perusahaan teknologi lainnya untuk menyediakan lowongan kerja baru dengan skala besar meskipun pandemi sudah menyebabkan tingkat pengangguran meningkat di seluruh lanskap bisnis yang lebih luas.

Saat ini, dua juta orang yang sudah bekerja di startup teknologi di seluruh Eropa, laporan dari European Startups memprediksikan bahwa sebanyak 3.2 juta orang akan dipekerjakan di perusahaan teknologi Eropa pada 2025. Itu berarti pertumbuhan 10% dari tahun ke tahun, dengan e-commerce, healthtech, fintech, dan food vertical diharapkan akan berkembang.

Para investor di Eropa akan melanjutkan tren pendanaan yang luar biasa yang terlihat sejak 2015, diperkirakan akan mengumpulkan total 13 miliar euro pada akhir 2020.

Namun data tersebut menunjukan bahwa startup-startup di Eropa membutuhkan modal setidaknya tiga kali lipat lebih banyak dari yang sudah dikumpulkan di beberapa tahun terakhir oleh investor lokal, yang berarti mereka masih didukung oleh investor asing. Perusahaan-perusahaan di Eropa sudah dalam jalur yang tepat untuk menaikkan modal hingga total 35 miliar euro pada akhir tahun.

Dengan perusahaan teknologi Eropa yang diperkirakan akan tumbuh besar dalam dekade berikutnya, kesenjangan pendanaan antara apa yang perlu ditingkatkan oleh startup dan apa yang tersedia di Eropa menjadi lebih jelas.

“Tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa orang Eropa akan membangun beberapa raksasa teknologi di masa depan. Namun kami perlu berbuat lebih banyak untuk memanfaatkan energi dan kreativitas wirausahawan, investor, dan pembuat kebijakan serta memastikan mereka bekerja sama untuk mengantarkan masa depan yang didorong teknologi Eropa, ”kata Neil Rimer, salah satu pendiri perusahaan modal ventura.

“Eropa akan mendapatkan keuntungan dari inovasi, pertumbuhan, dan pekerjaan yang akan dihasilkannya, tetapi hanya jika hal itu membuat mendukung startup sebagai prioritas strategis di seluruh benua yang penting – bukan opsional,” lanjutnya.(na)