Unit Kecerdasan Buatan Google menghasilkan keuntungan pertama kali

logo huawei

Unit kecerdasan buatan Google di Inggris, DeepMind, menghasilkan laba pertamanya tahun lalu, setelah kehilangan setengah miliar pound pada tahun 2019. Hal ini menandakan bahwa investasi besar Google dalam penelitian kecerdesan buatan mulai membuahkan hasil.

Laba sebelum pajak 46 juta poundsterling datang setelah bertahun-tahun mengalami kerugian. Kerugian tersebut terus meningkat sejak Google mengakuisisi DeepMind pada tahun 2014. Sekitar £ 400 juta, dan hutang £ 1,1 miliar dihapuskan oleh perusahaan induk Alphabet pada tahun 2019.

Dilansir dari ft.com, Pendapatan keseluruhan DeepMind berasal dari penerapan teknologinya pada proyek-proyek komersial Alphabet. Pendapatan ini terus bertambah lebih dari tiga kali lipat pada tahun 2020 hingga menjadi 826 juta poundsterling. Menurut akun terbarunya di Companies House, biaya staf dan pengeluaran lainnya naik menjadi 780 juta poundsterling. Dibandingkan dengan pengeluaran sebelumnya, Biaya staf naik sekitar 717 juta poundsterling pada tahun sebelumnya.

Pengeluaran yang besar mencerminkan meningkatnya biaya talenta karena perusahaan teknologi besar berlomba satu sama lain untuk mengembangkan teknologi AI. Sejumlah profesor dari universitas ternama telah ditawari hingga 10 kali gaji akademik mereka untuk bekerja di perusahaan seperti Google, Facebook, Amazon, dan Microsoft.

“Selama periode pelaporan ini kami membuat kemajuan signifikan dalam misi kami memecahkan intelijen untuk mempercepat penemuan ilmiah. Hasil terobosan kami dalam prediksi struktur protein digembar-gemborkan sebagai salah satu kontribusi paling signifikan yang telah dibuat AI untuk memajukan pengetahuan ilmiah,” jelas pihak DeepMind.

Ia juga menambahkan bahwa mereka bangga dengan penelitiannya  yang berslogan memberdayakan produk dan infrastruktur untuk meningkatkan kehidupan miliaran orang.

Tim DeepMind untuk Google, yang menyematkan teknologi AI-nya ke dalam produk Alphabet lainnya, terbagi antara London dan California dan terdiri dari sekitar 100 karyawan, sebagian besar insinyur mengerjakan “selusin upaya di berbagai area produk dalam Alphabet termasuk iklan, penjualan, belanja , YouTube, text-to-speech, cloud, infra, dan Waymo (perusahaan mobil self-driving) ” menurut profil karyawan LinkedIn.

Sementara pendapatan DeepMind terus meningkat sejak mulai melaporkan hasil, penjualannya secara eksklusif ke Alphabet dan digambarkan sebagai “layanan penelitian dan pengembangan”.

Contoh proyek komersial baru-baru ini menurut perusahaan tersebut adalah kolaborasi Google Maps yang membantu meningkatkan perkiraan waktu kedatangan pada layanan Maps hingga 50 persen, meningkatkan suara asisten virtual Google, dan proyek hemat baterai Android dimana sekarang memiliki lebih dari 1 miliar pengguna aktif, serta menghemat sekitar 140 miliar menit baterai per bulan.

Perusahaan ini berkolaborasi dengan pakar eksternal dan pindah ke area baru di mana teknologi AI dapat menunjukkan peningkatan radikal. Misalnya, minggu lalu mereka telah menerbitkan hasil upaya penelitian baru-baru ini dengan Kantor Met Inggris, layanan cuaca dan iklim nasional Inggris, ia menggunakan pembelajaran mesin secara akurat untuk menentukan waktu, lokasi, dan intensitas curah hujan pada resolusi tinggi hingga dua jam ke depan.

DeepMind juga melaporkan emisi dan penggunaan energinya untuk pertama kalinya pada tahun 2020, dengan mengatakan total emisi gas rumah kaca bersihnya adalah 643 metrik ton dimana berat bersihnya setara karbon dioksida. Namun, ini hanya mengacu pada emisi dari penggunaan energi kantor dan perjalanan bisnis karyawan, bukan emisi yang dibuat oleh pusat data tempat model pembelajaran mesin yang dilatih dan dijalankan.(ra/hh)

%d bloggers like this: