Alasan Kenapa Kita Harus Hapus Google Chrome dari Ponsel Kita

logo huawei

Sebuah peringatan yang mengejutkan bagi miliaran pengguna Google Chrome telah diumunkan, karena browser tersebut diketahui mengumpulkan data ponsel yang sangat sensitif tanpa disadari pengguna. Ini sebuah mimpi buruk terhadap privasi dan ini akan membikan alasan untuk menghapus Chrome di ponsel.

Menurut forbes.com, pada Bulan lalu, aplikasi Facebook terungkap melacak pergerakan pengguna iPhone. Facebook adalah pengumpul data paling rakus di dunia, dan informasi sensitif ini dapat digunakan untuk memantau perilaku, menghubungkan dengan jumlah data yang dikumpulkannya.

Tetapi Facebook bukanlah pengumpul data paling sukses di dunia, hadiah ini harusnya diberikan kepada Google. Facebook telah terpukul keras oleh langkah-langkah yang diambik mengenai privasi terbaru oleh Apple. Sementara itu pendapatan iklan digital Google terus melonjak. Ini membuat Google menjadi ancaman yang jauh lebih besar terhadap privasi Anda.

Sementara Facebook mengumpulkan informasi ini untuk dirinya sendiri, Chrome dengan senang hati mengumpulkannya untuk orang lain. Pada dasarnya ini memungkinkan informasi yang sangat sensitif tentang setiap aktivitas Anda, dan setiap perilaku Anda diserahkan ke orang lain.

Tapi ini adalah data yang disediakan Chrome untuk situs mana pun yang meminta secara default. Sedangkan Apple meningkatkan keamanan dan privasinya dengan memblokir data tersebut dan mewajibkan izin khusus yang dibatasi waktu kapan pun diminta.

Masalah ini diperparah oleh filosofi Google dalam hal privasi yaitu oenggunanya dijadikan sebagai produk yang akan dimonetisasi untuk mendorong tingkat profitabilitasnya menjadi besar. Perilaku penggunanya dapat dilacak di berbagai platform dan layanan, dan informasi tersebut dapat digunakan untuk mendorong platform berpengaruh paling berharga di dunia.

Oleh karena itu disarankan pengguna Android jangan menunggu dan segera memilih browser alternatif. Di Apple Anda harus menggunakan Safari, dan di Android serta platform non-Apple lainnya Firefox adalah pilihan yang jauh lebih baik, bisa juga memilih DuckDuckGo atau Brave yang mengutamakan privasi.

Apple telah memimpin dengan Safari dalam default ke opsi privasi yang terpusat. Inovasi terbarunya, Private Relay, memutuskan hubungan antara identitas pengguna dan situs web, yang pada dasarnya merusak basis inti di balik pelacak web. Google tidak pernah bisa mengikuti jejak mereka, itu akan sangat merusak model bisnisnya.

Chrome diisolasi sebagai satu-satunya browser utama yang belum bertindak untuk menghentikan pelacakan dan satu-satunya browser yang saat ini mengumpulkan data dalam jumlah besar, yang semuanya kembali ke identitas pengguna, satu-satunya browser utama yang mengeluarkan FLoC, meskipun ada banyak peringatan privasi. Di Android, Anda dapat menghapus Chrome dengan menonaktifkan browser stok di pengaturan Anda.

Mysk memperingatkan bahwa aturan praktis dalam keamanan informasi adalah bahwa informasi pribadi dan akses ke akselerometerharus dilindungi.

Saat ini Chrome adalah browser paling populer di dunia, dikendalikan oleh raksasa periklanan digital terbesar di dunia, oleh entitas yang mengontrol 75% pelacakan web. Matematikanya sederhana, jangan sampai pengguna membuat pilihan yang mengutamakan privasi.(ra/hh)

%d bloggers like this: