Netflix Luncurkan Game Seluler Untuk Perangkat iOS

logo huawei

Netflix memperluas lima game seluler pertamanya ke perangkat seluler Apple iOS pada hari Selasa, seminggu setelah pertama kali diluncurkan untuk pelanggan Android, kata perusahaan itu dalam sebuah tweetnya. Game tersebut segera tersedia untuk diunduh di toko aplikasi Apple berdasarkan judul. Pada hari Rabu pukul 10 pagi, Netflix akan mulai meluncurkan game dalam aplikasi iOS-nya tepat di baris game baru pada beranda perangkat, jadi pengguna tidak perlu mencari lagi di app store. Orang yang menggunakan aplikasi di iPad juga akan menemukan game di menu tarik-turun (scroll) kategori.

Setelah game diunduh dari Apple App store, game tersebut akan dapat dimainkan di layar beranda perangkat iOS Anda dan, di aplikasi seluler Netflix itu sendiri. Semua game mengharuskan Anda memasukkan kredensial login Netflix dalam game untuk bermain.

Seperti peluncuran pada Android, lima game pertama semuanya merupakan permainan kasual yang cocok untuk permainan khusus seluler. Mereka ialah Stranger Things: 1984 dan Stranger Things 3: The Game, keduanya adalah game yang dirilis sebelumnya yang dikembangkan oleh BonusXP (Shooting Hoops dan Teeter Up), dan dikembangkan oleh Frosty Pop, serta Card Blast, dikembangkan oleh Amuzo dan Rogue Games. Tiga game terakhir adalah bagian dari uji coba game seluler Netflix di Polandia, Spanyol, dan Italia pada awal tahun ini.

Dilansir dari cnet.com, langkah ini merupakan langkah terbaru dan terbesar dalam upaya Netflix untuk menjadikan video game sebagai bagian dari langganan standarnya. Netflix mengonfirmasi pada bulan Juli bahwa mereka akan memperluas layanannya ke game, dimulai dengan game bebas iklan untuk perangkat seluler seperti ponsel dan tablet yang tersedia di layanan yang ada tanpa biaya tambahan untuk pelanggan. Ekspansi ini merupakan langkah paling berarti ke dalam jenis hiburan baru sejak mulai streaming pada 2007, dan sejak merilis pertunjukan orisinal pertamanya pada 2012.

Munculnya game memperluas bisnis Netflix dari bisnis dasar acara TV dan film sebagai layanan video berlangganan terbesar di dunia. Seiring pertumbuhan Netflix, sudah lama ditunjukkan bahwa persaingannya melampaui perusahaan TV dan film tradisional yang sekarang saling berhadapan. Perusahaan telah berulang kali menyebut fenomena game seperti Fortnite, serta pembangkit tenaga video yang dibuat pengguna YouTube, sebagai beberapa kompetisi terberatnya karena banyaknya jam hiburan yang mereka perintahkan di seluruh dunia.

Dan industri game adalah bagaikan pembangkit tenaga listrik ekonomi. Lonjakan minat selama pandemi tahun lalu mendorongnya ke pasar yang lebih besar daripada gabungan film dan olahraga Amerika Utara. Pasar global untuk video game diperkirakan bernilai hampir 178 miliar dolar tahun lalu dan diperkirakan akan melampaui 200 miliar dolar pada tahun 2023.

Netflix tidak sendirian dalam ekspansi game ini. Amazon, yang mengoperasikan Prime Video, telah berinvestasi di Luna, layanan cloud gaming-nya, dan juga memiliki studio game sendiri. Google, induk dari YouTube, telah memasukkan uang ke dalam layanan streaming game Stadia sendiri. Dan Apple, yang membuat film dan acara TV sendiri untuk Apple TV Plus, juga melebarkan sayap ke Apple Arcade.

Tetapi Netflix akan menjadi unik dengan menjadikan game sebagai bagian dari satu-satunya langganannya. Lainnya menawarkan layanan game mereka sebagai produk mandiri, biasanya juga dalam satu bundel dengan banyak keanggotaan lainnya.

Netflix telah membuat sketsa ambisi luas untuk bermain game, yang menunjukkan bahwa pada akhirnya mereka juga ingin mengejar game konsol untuk Xbox dan PlayStation.(ra/hh)

%d bloggers like this: