Amazon Tunjukkan Pratinjau Transkrip Chatbot

logo huawei

Hari ini, AWS mengumumkan bahwa Amazon Lex (perancang bot obrolan otomatis) memberikkan pratinjau fitur baru yang menyederhanakan pelatihan dan proses desain chatbot dengan menghadirkan tingkat otomatisasi ke dalamnya.

“Kami sangat senang mengumumkan perancang bot obrolan otomatis Amazon Lex, kemampuan baru yang mengurangi desain bot dari berminggu-minggu menjadi hanya beberapa jam,” kata Swami Sivasubramanian, VP Amazon AI kepada hadirin di keynote AI dan pembelajaran mesin hari ini.

Hal ini dilakukan dengan memanfaatkan pemahaman bahasa alami tingkat lanjut yang didukung oleh teknik pembelajaran yang mendalam. Bahkan, dia mengatakan bahwa pengembang sekarang dapat membuat dasar chatbot yang dirancang menggunakan transkrip panggilan historis hanya dalam beberapa klik.

“Desainer bot obrolan otomatis [Amazon Lex] biasanya dapat menganalisis 10.000 baris transkrip dalam beberapa jam untuk mengidentifikasi maksud seperti ‘mengajukan klaim baru’ atau ‘memeriksa status klaim.’ Ini dimaksudkan bahwa hal ini terpisah dengan baik dan tidak adanya tumpang tindih di antara mereka, ”jelasnya.

Dia mengatakan bahwa tanpa otomatisasi ini, ini adalah tugas pengembang yang sangat manual dan membosankan. “Desain organisasi chatbot sangat kompleks, manual, dan rentan terhadap kesalahan. Ini membutuhkan pemahaman nuansa bahasa lisan dan interaksi manusia, dan tanpa keahlian khusus. Pengembang menghabiskan ratusan jam mengatur semua transkrip untuk menemukan hal-hal seperti permintaan pengguna umum dan informasi yang diperlukan untuk memecahkan masalah ini.”

Ketika Anda memikirkan kasus penggunaan umum untuk AI, chatbots pasti muncul di benak Anda. Mereka mungkin dirancang untuk digunakan di rumah untuk menjawab pertanyaan tentang cara memesan komputer baru atau mendapatkan anak Anda yang baru lahir di asuransi kesehatan perusahaan, atau mereka dapat bertindak sebagai ujung depan layanan pelanggan untuk mengumpulkan informasi penting dan menjawab pertanyaan sederhana, sementara menyalurkan pertanyaan yang lebih kompleks ke agen layanan pelanggan manusia.

Menurut techcrunch.com, banyak perusahaan rintisan telah diluncurkan untuk mempermudah pembuatan chatbot yang lebih akurat, tetapi ini juga merupakan hasil yang rendah bagi perusahaan seperti Amazon, yang pelanggannya mungkin mencari solusi di platform untuk mengerjakan proyek AI dan pembelajaran mesin mereka yang lain.

Amazon Lex (Pembuat obrolan otomatis) tersedia mulai hari ini dalam pratinjau. Pengembang dapat menggunakan fitur ini secara gratis selama fase pratinjau, tetapi akan dikenakan biaya berdasarkan waktu yang dibutuhkan alat untuk menganalisis transkrip dan mengidentifikasi maksud setelah tersedia secara umum.(ra/hh)

%d bloggers like this: