Eropa Tetapkan Aturan Keamanan Siber Untuk Internet Of Things

logo huawei

Komisi Eropa telah mengadopsi aturan keamanan siber baru untuk perangkat nirkabel dengan tujuan untuk mencegah penipuan pembayaran online dan melindungi data pribadi warga dengan lebih baik, hal ini dilakukan setelah adanya beberapa laporan risiko yang muncul dari mainan anak-anak guna memata-matai atau data tidak terenkripsi yang disimpan di ponsel cerdas.

Persyaratan hukum baru tersebut akan mencakup semua jenis perangkat yang mampu berkomunikasi melalui internet (kecuali untuk beberapa peralatan medis dan sistem pesawat), termasuk mainan dan monitor bayi serta perangkat yang dapat dikenakan, seperti jam tangan pintar dan pelacak kebugaran.

Penggunaan perangkat nirkabel berkembang pesat di Eropa, di mana diperkirakan akan ada 7,43 miliar perangkat yang terhubung ke internet pada tahun 2030 karena munculnya Internet of Things.

Namun, hari ini, perangkat ini menjadi target lebih dari 80 persen serangan siber.

Di bawah aturan baru, produsen harus menyiapkan sistem kontrol yang lebih baik untuk otentikasi pengguna agar pembayaran elektronik lebih aman dan mengurangi risiko penipuan.

Selama proses desain, mereka juga harus menerapkan fitur baru untuk mencegah akses tidak sah atau pertukaran data pribadi atau kemungkinan penggunaan perangkat tersebut untuk mengganggu situs web atau layanan lainnya.

Dilansir dari euobserver.com, aturan ini akan berlaku untuk semua produsen yang menempatkan produk mereka di pasar Eropa. Dan standar yang diselaraskan akan dirancang untuk memastikan bahwa produsen mematuhi kewajiban baru, kata komisi Eropa.

“Ini adalah langkah signifikan dalam membangun  standar keamanan siber Eropa yang umum untuk produk (termasuk objek yang terhubung) dan layanan yang dibawa ke pasar kami,” kata komisaris pasar internal Thierry Breton dalam sebuah pernyataan.

Aturan baru tersebut merupakan bagian dari tindakan yang tercantum di bawah Strategi Keamanan Siber, yang disajikan pada Desember 2020, dengan tujuan untuk menanggapi gelombang serangan siber di Eropa yang didorong oleh kehadiran online yang berkembang.

Persyaratan hukum akan mulai berlaku pada awal 2022, kecuali jika negara anggota Eropa atau anggota parlemen mengajukan keberatan. Tetapi produsen akan memiliki waktu 30 bulan untuk beradaptasi dengan kewajiban baru.

Undang-Undang Ketahanan Siber yang akan datang dan diharapkan dibangun di atas aturan-aturan ini, telah mencakup lebih banyak produk dan melihat seluruh siklus hidup mereka.

Sementara itu, badan keamanan siber Uni Eropa (ENISA) mengungkapkan pekan lalu bahwa serangan siber terus tumbuh pada tahun 2021, dengan serangan rantai pasokan menjadi salah satu ancaman utama.

Ia menambahkan bahwa penjahat dunia maya semakin termotivasi oleh monetisasi serangan mereka.

Bulan lalu, negara-negara anggota Eropa mendukung gagasan untuk menciptakan unit siber bersama untuk mengatasi serangan skala besar dan lintas batas.

%d bloggers like this: