Unity Memindahkan Desain Dan Pelatihan Robotika Ke Metaverse

logo huawei

Unity sebuah platform untuk membuat dan mengoperasikan game dan konten 3D lainnya, pada 10 November mengumumkan peluncuran Unity Simulation Pro dan Unity SystemGraph untuk meningkatkan pemodelan, pengujian, dan pelatihan sistem yang lebih kompleks melalui kecerdasan buatan.

Dengan penggunaan robotika dalam rantai pasokan dan manufaktur yang meningkat pesat, perangkat lunak sangat penting dan diperlukan untuk memastikan operasi berhakab efisien dan aman.

Menurut venturebeat.com, Danny Lange, wakil presiden senior kecerdasan buatan untuk Unity, mengatakan kepada VentureBeat melalui email bahwa Unity SystemGraph menggunakan pendekatan berbasis simpul untuk memodelkan logika kompleks yang biasanya ditemukan dalam sistem listrik dan mekanik.

“Hal ini memudahkan para ahli robot untuk memodelkan dalam sistem kecil, dan memungkinkan pengelompokan mereka menjadi lebih besar, lebih kompleks, sehingga memungkinkan mereka untuk membuat prototipe sistem, menguji dan menganalisis perilaku mereka, dan membuat keputusan desain yang optimal tanpa memerlukan akses ke perangkat keras yang sebenarnya,” kata Lang.

Mesin eksekusi Unity, Unity Simulation Pro, menawarkan rendering dengan menghilangkan kebutuhan untuk memproyeksikan setiap gambar ke layar dan dengan demikian meningkatkan efisiensi simulasi hingga 50% dan menurunkan biaya, jelas perusahaan tersebut.

Gunakan kasus untuk robotika

“The Unity Simulation Pro adalah satu-satunya produk yang dibangun mulai dari bawah ke atas untuk memberikan rendering secara terdistribusi, sehingga memungkinkan beberapa unit pemrosesan grafis (GPU) untuk membuat proyek Unity yang sama atau lingkungan simulasi secara bersamaan, baik secara lokal atau di cloud pribadi,” jelas juru bicara perusahaan tersebut  Ini berarti akan banyak robot dengan puluhan, ratusan, atau bahkan ribuan sensor dapat disimulasikan lebih cepat daripada waktu nyata di Unity hari ini.

Menurut Lange, pengguna di pasar robotika, mengemudi otonom, drone, teknologi pertanian, dan banyak lagi sedang membangun simulasi yang berisi lingkungan, sensor, dan model dengan gudang seluas jutaan kaki persegi, lusinan robot, dan ratusan sensor.

Dengan simulasi ini, mereka dapat menguji perangkat lunak mereka terhadap dunia virtual yang realistis, mengajar dan melatih operator robot, atau mencoba integrasi fisik sebelum implementasi di dunia nyata. Ini semua lebih cepat, lebih hemat biaya, dan lebih aman, terjadi di metaverse.

Aplikasi utama Unity SystemGraph yang memungkinkan mereka yang mencari simulasi bangunan dengan kamera yang akurat secara fisik, model lidar, dan SensorSDK untuk memanfaatkan perpustakaan SystemGraph dari model siap pakai dan dengan mudah mengonfigurasinya ke kasus spesifik mereka.

Pelanggan mereka sekarang dapat melakukan simulasi dalam skala besar, melakukan iterasi dengan cepat, dan menguji lebih banyak untuk mendorong wawasan dengan biaya simulasi saat ini, jelas Unity. Perusahaan tersebut juga menambahkan bahwa pelanggan seperti Volvo Cars, Allen Institute of AI, dan Carnegie Mellon University sudah melihat hasilnya.

Masa depan teknologi bertenaga AI

Unity mengatakan mereka mengharapkan dapat melihat peningkatan yang tajam dalam adopsi teknologi bertenaga AI, dengan dua motivator adopsi utama.

“Di satu sisi, perusahaan seperti Unity akan terus menghadirkan produk yang membantu menurunkan hambatan masuk dan membantu meningkatkan adopsi oleh pelanggan yang lebih luas. Ini dikombinasikan dengan penurunan biaya komputasi, sensor, dan komponen perangkat keras lainnya,” kata Lange(ra/hh)

 

%d bloggers like this: