Facebook, Google dan Twitter Siap Cegah Hoax Tentang Vaksin COVID-19

logo huawei

Facebook, Twitter, dan Google telah siap melawan misinformasi tentang vaksin COVID-19. Perusahaan-perusahaan tersebut telah bekerja sama dengan fact-checker dan lembaga pemerintah dari seluruh dunia untuk melawan hoaks tentang vaksin COVID-19.

Dikutip dari situs engadget, ketiga platform media sosial ini akan bekerja sama dengan peneliti dan instansi pemerintah di Inggris dan Kanada untuk menciptakan kerangka kerja untuk menanggapi misinformasi mengenai anti-vaksin selama pandemi.

“Dengan vaksin virus corona yang sekarang berpotensi hadir beberapa bulan lagi, gelombang informasi baru yang salah dapat merusak dan menurunkan kepercayaan pada obat ketika itu paling penting,” tulis Full Fact dalam siaran pers.

“Ini adalah upaya untuk mempelajari gelombang informasi buruk sebelumnya, baik selama pemilu atau pandemi, untuk memastikan kita semua siap menghadapi krisis berikutnya sebelum terungkap” tambahnya.

Facebook, Google, dan Twitter terus berpartisipasi dalam upaya ini, bersama dengan organisasi pengecekan fakta di Amerika Serikat, Inggris, India, Spanyol, Argentina, dan Afrika. Dalam hal ini juga terlibat Departemen Digital, Budaya, Media, dan Olahraga Inggris Raya dan Kantor Dewan Penasihat Kanada.

Menurut Full Fact, grup tersebut akan membuat “standar akuntabilitas untuk menangani kesalahan informasi”, dan mengembangkan kerangka kerja bersama untuk melawan misinformasi.

Perlu juga dipertimbangkan bahwa pemeriksaan fakta saja mungkin tidak cukup. Informasi yang salah tentang vaksin telah merajalela di media sosial selama masa pandemic COVID-19 meskipun ada upaya sebelumnya untuk mencegahnya. Hal ini membuat beberapa ahli memperingatkan bahwa pengecekan fakta saja tidak mungkin efektif tanpa intervensi lain.
Dalam laporan terbaru misinformasi tentang vaksin virus corona, First Draft, sebuah lembaga nirlaba yang meneliti informasi yang salah di media sosial, mencatat bahwa pemeriksaan fakta dan moderasi dapat menjadi kontraproduktif.

Kita perlu berhenti mengandalkan upaya pemeriksaan fakta dan kebijakan moderasi konten platform untuk mengatasi defisit data. Diperlukan pesan proaktif yang menarik dan disesuaikan dengan audiens yang berbeda.

Perusahaan mengatakan mereka harus mengambil pendekatan yang memberikan informasi andal jika diperlukan, mengawasi dengan cermat kelompok-kelompok yang kemungkinan besar akan menyebarkan teori konspirasi dan mempromosikan cara bagi orang-orang yang memiliki masalah untuk terhubung dengan pakar kesehatan.

Itu semua seperti langkah-langkah yang dapat diterapkan oleh Facebook, Google dan Twitter di bawah kemitraan dengan dukungan fakta yang penuh.(na)