Google Hapus 11 Aplikasi Android Berisi Malware

logo huawei

Penggemar Android diperingatkan untuk segera memeriksa ponsel mereka karena banyak aplikasi yang terinfeksi malware telah dihapus dari Google Play Store, penggunakan memasang aplikasi tersebut di ponselnya akan menyebabkan kerusakan pada ponsel.

Seperti dilansir dari The Express, ada lagi sejumlah aplikasi Android dihapus dari Google Play Store. Kumpulan aplikasi terbaru ini telah dihapus dengan cepat setelah ditemukan bahwa perangkat lunak itu dicampur dengan malware Joker yang mengerikan. Malware ini bisa mendaftarkan pengguna ke paket berlangganan yang mahal di belakang mereka dan melakukan penagihan pada kartu kredit yang informasinya disimpan di akun Play Store mereka.

Di masa lalu, korban yang salah memasang aplikasi Joker mendapati diri mereka dikenai biaya lebih dari £240 setahun dalam serangan penipuan tersebut.

Malware Joker pertama kali ditemukan pada tahun 2017, tetapi baru-baru ini Kembali lagi dengan perubahan yang besar. Para ahli memperingatkan bahwa mereka telah melihat peningkatan besar dalam aplikasi yang mengandung ancaman jahat ini.

Peringatan terbaru itu diungkapkan oleh tim keamanan dari ThreatLabz Zscaler yang telah memantau Joker selama beberapa waktu. Mereka mengatakan bahwa total 11 aplikasi berhasil lolos dari pertahanan Google, kemudian muncul di Play Store resmi dan memeras ribuan pengguna yang memasangnya.

Semua aplikasi itu sekarang telah dihapus dari Play Store. Sehingga akan membuat siapa pun yang belum mengunduh perangkat lunak aman dari Joker. Namun, siapa pun yang sudah memiliki aplikasi yang tersimpan di ponsel mereka berisiko, karena Google tidak memiliki kemampuan untuk menghapus aplikasi ini dari jarak jauh dari handset Anda. Jadi, Anda harus memastikan bahwa Anda melihat melalui aplikasi, dan menghapus salah satu di bawah ini dari smartphone Android Anda segera.

Berikut ini adalah nama-nama aplikasi yang terinfeksi:

  • Free Affluent Message
  • PDF Photo Scanner
  • delux Keyboard
  • Comply QR Scanner
  • PDF Converter Scanner
  • Font Style Keyboard
  • Translate Free
  • Saying Message
  • Private Message
  • Read Scanner
  • Print Scanner

Zscaler mengatakan bahwa Joker adalah salah satu keluarga malware paling menonjol yang menargetkan perangkat Android. Terlepas dari kesadaran publik akan malware khusus ini, ia terus menemukan jalannya ke pasar aplikasi resmi Google dengan menggunakan perubahan dalam kodenya, metode eksekusi, atau teknik pengambilan muatan.

“Spyware ini dirancang untuk mencuri pesan SMS, daftar kontak, dan informasi perangkat, dan untuk mendaftarkan korban ke layanan protokol aplikasi nirkabel (WAP) premium,” kata Zscaler.

Bersamaan dengan peringatan Zscaler, satu perusahaan yang bekerja dengan Google untuk melindungi perangkat juga telah membuat pengumuman yang mengkhawatirkan tentang Joker.

Zimperium mengatakan bahwa mereka telah menyaksikan lebih dari 1.000 sampel baru Joker sejak laporan terakhir tentang masalah tersebut pada tahun 2020. Dan perusahaan tersebut memperingatkan bahwa pencuri dunia maya telah secara rutin menemukan cara baru dan unik untuk memasukkan malware ini ke toko aplikasi resmi dan tidak resmi.

Sangat penting bahwa semua pengguna Android melakukan riset sebelum mengunduh aplikasi apa pun ke perangkat mereka karena begitu Joker menginfeksi telepon, ia dapat membuat tagihan besar tanpa diketahui pemiliknya.(hh)