Google Luncurkan Alat Kesehatan Dengan Kecerdasan Buatan Untuk Periksa Kondisi Kulit

logo huawei

Google sedang mengambil salah satu langkah paling signifikan yang dilakukan oleh sebuah perusahaan teknologi besar dalam perawatan kesehatan, dengan meluncurkan alat bertenaga AI (Artificial Inteligent) yang akan membantu konsumen dalam mendiagnosis sendiri kondisi kulit.

Derm Assist adalah yang pertama dari jenisnya dan akan diluncurkan di Eropa tahun ini sebelum ditujukan kepada hampir 2 miliar orang di seluruh dunia yang menderita penyakit kulit mulai dari jerawat hingga melanoma.

Pengguna harus masuk ke akun Google mereka, mengunggah gambar kondisi medis mereka melalui situs web Derm Assist dan menjawab pertanyaan tentang gejala mereka.

Sistem berbasis AI kemudian menganalisis informasi dan menghasilkan daftar kemungkinan kondisi yang cocok. Layanan ini akan gratis untuk semua pengguna internet, apakah mereka pengguna Google atau bukan.

“Alat tersebut tidak dimaksudkan untuk memberikan diagnosis, tetapi kami berharap ini memberi pengguna akses ke informasi otoritatif sehingga pengguna dapat membuat keputusan yang lebih tepat tentang langkah yang perlu diambil pengguna selanjutnya, “kata Google.

Peluncuran tersebut mengikuti tiga tahun pengembangan, yang telah lama memandang perawatan kesehatan sebagai pasar yang siap dengan kecerdasan buatan yang canggih. Hal tersebut hadir ketika saingannya Apple, Amazon dan Microsoft juga mendorong ke ruang yang berpotensi menguntungkan, membangun layanan perawatan kesehatan untuk konsumen, dokter, dan perusahaan farmasi.

Google memilih dermatologi sebagai target pertama untuk perawatan kesehatan berbasis AI karena banyaknya orang yang terpengaruh oleh kondisi kulit. Sekitar 10 miliar pencarian Google dilakukan setiap tahun terkait dengan masalah kulit, kuku dan rambut, dan penelitian telah menunjukkan bahwa orang hanya mendiagnosis diri mereka sendiri dengan benar sebesar 13 persen dari waktu.

“Penyakit kulit merupakan beban global yang sangat besar – orang beralih ke Google untuk meneliti masalah kulit mereka. Sebagian besar kasus dapat disembuhkan, tetapi separuh populasi dunia menghadapi kekurangan dokter kulit, “kata Dr Peggy Bui, manajer produk di Google Health dan spesialis penyakit dalam di Universitas California, San Francisco.

Sistem Derm Assist didasarkan pada algoritme pembelajaran mesin yang dilatih pada lebih dari 16.000 kasus dermatologi di dunia nyata. Menurut sebuah penelitian tahun lalu, alat tersebut mampu mengidentifikasi kondisi kulit seakurat dokter kulit bersertifikat di Amerika.

Beberapa informasi yang diberikan kepada pengguna ditinjau oleh ahli kulit manusia. Jika pengguna menyebutkan gejala yang mengkhawatirkan, seperti tidak dapat bernapas, peringatan tambahan menyarankan agar mereka segera memeriksakan diri ke dokter.

Sebuah studi yang diterbitkan di JAMA Network Open menemukan bahwa alat AI juga secara signifikan meningkatkan keakuratan diagnostik non-spesialis seperti dokter umum dan praktisi perawat, yang menggunakannya untuk membantu mereka membuat diagnosis kondisi kulit.

Untuk menghindari kasus kanker kulit yang hilang melalui negatif palsu, algoritme ini dirancang untuk berhati-hati dalam pengambilan keputusan. “Saat kami merancang ini, kami mengatakan ingin mengoptimalkan sensitivitas tinggi, terutama untuk kondisi yang mengkhawatirkan atau menakutkan,” kata Dr Bui.

Untuk mengatasi masalah privasi tentang data kesehatan pengguna, Google mengatakan tidak akan menggunakan gambar yang diupload untuk menargetkan iklan, dan hanya akan menyimpan gambar untuk lebih melatih algoritme Derm Assist, jika pengguna memberi mereka izin eksplisit untuk melakukannya.

“Pengguna memiliki kendali atas data mereka dengan opsi untuk menyimpan, menghapus atau menyumbangkan data untuk penelitian,” kata Dr Bui.

“Kami berharap dapat mendorong donasi, karena algoritme hanya sebagus data yang telah dilatihnya. . . Kami akan terus meningkatkan model dengan mencari kumpulan data lain dari sumber lain, selain dari data yang didonasikan,” imbuhnya.(hh)

%d bloggers like this: