Situs Web Geng Ransomware Menghilang Dari Internet

logo huawei

Situs web untuk geng ransomware dari Rusia yang dipersalahkan atas serangan terhadap ratusan bisnis di seluruh dunia telah offline. Monitor mengatakan situs pembayaran dan blog yang dijalankan oleh grup REvil tiba-tiba tidak dapat diakses pada hari Selasa.

Alasan di balik menghilangnya situs web itu tidak diketahui, tetapi telah memicu spekulasi bahwa kelompok itu mungkin telah menjadi sasaran dari pihak berwenang. Itu terjadi di tengah meningkatnya tekanan antara Amerika dan Rusia atas kejahatan dunia maya.

Presiden Amerika Joe Biden mengatakan dia mengangkat masalah ini dengan Vladimir Putin selama panggilan telepon pada hari Jumat, setelah membahas masalah tersebut selama pertemuan puncak dengan presiden Rusia di Jenewa bulan lalu.

Biden mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah menjelaskan kepada Putin dan ia berharap pihak Rusia dapat bertindak atas informasi dan juga mengisyaratkan Amerika dapat melakukan pembalasan digital langsung pada server yang digunakan untuk penyusupan.

Waktu menghilangnya situs web tersebut pada hari Selasa telah memicu spekulasi bahwa pejabat AS atau Rusia mungkin telah mengambil tindakan terhadap REvil. Meskipun para pejabat sejauh ini menolak berkomentar dan para ahli dunia maya mengatakan hilangnya kelompok itu secara tiba-tiba bukanlah hal yang tidak biasa.

Perkembangan ini terjadi setelah serangkaian serangan ransomware tingkat tinggi yang melanda bisnis besar di Amerika tahun ini. FBI menuduh REvil yang juga dikenal sebagai Sodinokibi, berada di balik serangan ransomware terhadap perusahaan pengolahan daging terbesar di dunia JBS pada  bulan lalu.

Menurut bbc.com, kelompok ini dianggap produktif dan minggu lalu menuntut tebusan bitcoin besar untuk serangan yang menargetkan perusahaan IT Kaseya dan ratusan bisnis lainnya di seluruh dunia.

REvil adalah salah satu yang paling produktif dan ditakuti dari semua geng ransomware dan jika ini benar-benar berakhir, maka ini sangat penting.

seorang peretas yang mengaku sebagai afiliasi dari geng tersebut mengklaim bahwa FBI menghapus elemen situs web mereka, dan karenanya, mereka menghentikan operasi mereka. Dia juga mengatakan ada tekanan dari Kremlin.

Jika skenario ini terbukti akurat, ini menunjukkan perubahan dramatis dalam kebijakan dari Pemerintah Rusia yang sejauh ini dengan senang hati duduk dan membiarkan geng seperti REvil beroperasi tanpa rasa takut adanya intervensi.

Namun komentar lain juga mengisyaratkan gambaran yang lebih besar. Informasi lain menyebutkan geng tersebut tidak memiliki rencana untuk pensiun dan sudah merencanakan usaha lain yang tidak diketahui. (ra/hh)

%d bloggers like this: