WhatsApp Dikritik Karena Pesan Hilang Setelah 24 Jam

logo huawei

Pengguna WhatsApp akan diberikan opsi untuk menghilangkan pesan mereka setelah 24 jam, sebuah perubahan yang langsung menuai kritik dari badan amal anak-anak.

Dalam sebuah posting blog yang mengumumkan perubahan tersebut, WhatsApp, yang memiliki 2 miliar pengguna, mengatakan misinya adalah untuk “menghubungkan dunia secara pribadi”.

WhatsApp memperkenalkan pesan yang menghilang tahun lalu, dengan opsi untuk menghapus obrolan secara default setelah tujuh hari, tetapi mulai Senin ditawarkan dalam dua kerangka waktu baru: 24 jam atau 90 hari. Pengguna juga akan memiliki opsi untuk mengaktifkan pesan yang menghilang secara default untuk semua obrolan baru.

Mark Zuckerberg, kepala eksekutif WhatsApp, Meta, mengatakan di halaman Facebooknya bahwa Tidak semua pesan harus bertahan selamanya.

Blogpost WhatsApp juga ikut menambahkan“Ada keajaiban tertentu hanya dengan duduk bersama seseorang secara langsung, berbagi pemikiran Anda dengan percaya diri, mengetahui bahwa Anda berdua terhubung secara pribadi dan pada saat itu. Kebebasan untuk jujur ​​dan rentan, mengetahui bahwa percakapan tidak direkam dan disimpan di suatu tempat selamanya. Memutuskan berapa lama pesan bertahan harus ada di tangan Anda. ”

Pesan yang menghilang dapat diaktifkan secara default untuk semua obrolan individu baru dengan masuk ke pengaturan, klik”akun” lalu privasi dan pengatur waktu pesan default. Itu tidak akan memengaruhi obrolan yang ada.

Menurut theguardian.com, Badan amal anak-anak di Inggris, National Society for the Prevention of Cruelty to Children (NSPCC) mengatakan langkah itu “dipikirkan dengan buruk” dan akan menciptakan “koktail risiko yang beracun” setelah digabungkan dengan rencana Meta untuk mengenkripsi pesan di semua layanannya termasuk Facebook dan Instagram.

“Pelanggar merawat anak-anak di platform terbuka seperti Instagram sebelum memindahkan mereka ke WhatsApp untuk penyalahgunaan lebih lanjut di mana kemungkinan deteksinya lebih kecil,” kata Andy Burrows, kepala kebijakan online keselamatan anak di NSPCC.

“Keputusan desain yang dipikirkan dengan buruk ini akan memungkinkan pelanggar untuk dengan cepat menghapus bukti pelecehan anak, sehingga semakin sulit bagi penegak hukum untuk menuntut pelanggar dan melindungi anak-anak,” tambahnya.

Burrows menambahkan bahwa kombinasi pesan yang menghilang dan enkripsi ujung ke ujung, yang mencegah penegakan hukum dan platform teknologi melihat pesan dengan memastikan bahwa hanya pengirim dan penerima yang dapat melihat konten mereka tidak akan lulus proses penilaian risiko di Inggris secara online. RUU keamanan, yang mengharuskan platform memberikan rincian risiko kepada pengguna kepada regulator komunikasi, Ofcom.

Pada bulan November Meta mengumumkan bahwa enkripsi ujung ke ujung akan dilakukan paling cepat pada tahun 2023, setahun lebih lambat dari yang diharapkan. Mengumumkan langkah tersebut, kepala keamanan Meta, Antigone Davis, mengatakan perusahaan akan dapat mendeteksi penyalahgunaan di bawah rencana enkripsinya dengan menggunakan data yang tidak dienkripsi, informasi akun, dan laporan dari pengguna. Pendekatan serupa telah memungkinkan WhatsApp untuk membuat laporan kepada otoritas keselamatan anak.

“Tinjauan kami baru-baru ini terhadap beberapa kasus bersejarah menunjukkan bahwa kami masih dapat memberikan informasi penting kepada pihak berwenang, bahkan jika layanan tersebut telah dienkripsi ujung-ke-ujung,” katanya.

Menteri Dalam Negeri, Priti Patel, telah menjadi penentang vokal rencana enkripsi Zuckerberg, dengan mengatakan dia tidak bisa membiarkan situasi yang menghambat kemampuan penegakan hukum untuk mengatasi tindakan kriminal yang menjijikkan.(ra/hh)

%d bloggers like this: